Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Triwulan III, OCBC NISP Raup Laba Rp 942 Miliar

PT Bank OCBC NISP Tbk hingga akhir kuartal III-2014 membukukan kenaikan laba bersih sebesar 12 persen menjadi Rp 942 miliar dari Rp 838 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.?

Presiden Direktur OCBC NISP Parwati Surjaudaja mengungkapkan kenaikan laba ini terutama didorong oleh kenaikan pendapatan bunga bersih sebesar 20 persen menjadi Rp 2,7 triliun pada September 2014 dari Rp 2,3 triliun pada September 2013.

?Tahun 2014 ini merupakan tahun yang penuh tantangan bagi industri perbankan khususnya di Indonesia. Kondisi likuiditas yang ketat, hingga pelemahan nilai tukar rupiah akhir-akhir ini senantiasa kami? monitor pengaruhnya dari waktu ke waktu guna dilakukan penyesuaian strategi jangka pendek maupun jangka panjang,? ujarnya dalam keterangan pers, Selasa malam (29/10/2014).

Dari sisi dana pihak ketiga, perseroan berhasil mencatatkan pertumbuhan sebesar 26 persen menjadi Rp 79,5 trilliun dari Rp 62,9 triliun pada periode yang sama tahun 2013. Dengan demikian, rasio?loan to deposit ratio?(LDR) tercatat pada akhir triwulan III 2014 sebesar 83,6 persen.

Di sisi lain, rasio-rasio penting per 30 September 2014 berada pada tingkat? yang baik. Rasio kredit bermasalah atau?non performing loan?(NPL) tetap terjaga pada level yang rendah. NPL (net) per akhir September 2014 sebesar 0,7 persen, jauh di bawah batas maksimal yang ditentukan Bank Indonesia sebesar 5 persen.

Rasio permodalan (CAR) juga meningkat menjadi 19,1 persen. Adapun ROA & ROE masing-masing berada pada tingkat 1,7 persen dan 9,2 persen.

Adapun aset berhasil mencatatkan perseroan pada akhir triwulan III-2014 sebesar 23 persen (yoy) menjadi Rp 109,1 triliun dari Rp 88,5 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya.

?Walaupun kondisi perekonomian saat ini masih belum pulih, kami senantiasa proaktif mendorong pertumbuhan bisnis yang sehat. Dengan ditunjang pondasi keuangan yang kokoh dan pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan, kami terus menyiapkan diri untuk menghadapi tantangan integrasi Masyarakat Ekonomi Asean pada tahun mendatang,? lanjut Parwati.