Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Tolak Digusur, Warga Lokalisasi Dadap Melawan Pakai Golok

069984800_1462858022-Lokalisasi_Dadap_ibu2Rifan Financindo Berjangka -?Pemberian Surat Peringatan (SP) 2 dan pemasangan stiker pembongkaran?lokalisasi Dadap kepada masyarakat setempat, berlangsung ricuh hari ini.

Ratusan warga bersenjata parang, golok, pedang, dan bambu runcing mengejar petugas gabungan agar tidak bisa masuk ke wilayah lokalisasi tersebut.

Pantauan Liputan6.com di lokasi, masyarakat nelayan Kampung Baru Dadap berhamburan mengejar petugas?kepolisian yang ingin mengamankan lokasi pembongkaran. Bahkan, warga semakin memanaskan situasi dengan membakar ban tepat di depan pintu masuk lokalisasi.

Menghadapi perlawanan ini, polisi menembakkan gas air mata ke arah warga yang menghadang dengan mengacungkan senjata tajam dan bambu runcing.

Bukannya takut, warga malah semakin meradang. Mereka melemparkan batu ke arah petugas, yang mengakibatkan satu Toyota Terios putih yang terparkir di sekitar lokasi menjadi korban. Kaca depan dan belakang mobil itu pecah.

“Woooiii pergi, enggak usah ganggu ketenangan kami,” teriak warga sembari terus melempar petugas dengan batu.

Namun, saat petugas menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa, terlihat para ibu membawa anak-anak mereka ke tempat yang lebih aman. Mereka menjauh ke arah jalan utama Dadap.

Tidak hanya mengancam keamanan petugas Polisi, TNI, dan Satpol PP saja, warga juga mengancam wartawan untuk tidak mengambil gambar.

“Ngapain lu pada foto-foto orang lagi pada kesusahan,” teriak warga sembari menunjuk dengan golok di tangan.

Ketegangan masih berlangsung hingga siang ini. Polisi dengan tameng dan helm masih berjaga di jembatan Dadap.