Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

TIFATUL YANG MEMOSTING FOTO HOAX, AUNG SAN SUU KYI TENTANG ROHINYA | RIFAN FINANCINDO

rifan financindo

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – SEMARANG, Nama Tifatul Sembiring kembali menjadi perbincangan warganet lantaran ia mem-posting foto hoax terkait krisis Rohingya via Twitter. Akibatnya, cuitan Tifatul menjadi sorotan.

Dalam foto yang beredar di media sosial, Tifatul sempat mem-posting foto mayat yang disebutnya korban kekerasan Rohingya. Namun ternyata foto tersebut merupakan peristiwa di Thailand pada 2014. Kini Tifatul sudah menghapus posting-annya dari Twitter.

Saat dimintai konfirmasi, Tifatul meminta maaf karena sempat mem-postingfoto tersebut. Ia juga meminta maaf kepada Akhmad Sahal, yang turut di-cc oleh Tifatul.

“Bisa saja kita salah dalam menerima. Salah kita koreksi, kan begitu. Koreksi yang penting. Itu pun cc ke Akhmad Sahal. Saya minta maaf ke dia. Biasa saja,” ucap Tifatul di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (4/9/2017).

“Jangan terlalu baper, kalau baper pasti mati sendiri,” tambah anggota Komisi III DPR ini.

Tifatul juga menanggapi soal banyak haters di medsos. Ia tak terlalu ambil pusing soal banyaknya haters terhadap dirinya di medsos.

“Ya, namanya juga politik. Itu followers 1,4 juta ya sebagian pasti haters juga, itu sudah biasa. Saya juga sudah 8 tahun di medsos. Jadi tidak terlalu heran. Itu juga banyak akun anonim gitu,” tutup politikus PKS ini.

Anugerah sebagai penerima hadiah nobel perdamaian itu diterima Aung San Suu Kyi pada 1991. Saat itu dia tak bisa hadir lantaran menjadi tahanan pemerintah Myanmar. Ia menjadi tahanan rumah tanpa proses pengadilan karena aktif memperjuangkan demokrasi di Myanmar.

Saat itu dia diwakili oleh anaknya, Alexander. Barulah 21 tahun kemudian, tepatnya 16 Juni 2012, Aung San Suu Kyi bisa hadir sendiri ke Oslo, Norwegia untuk berpidato terkait anugerah nobel perdamaian yang diterimanya. Di Oslo, kehadiran perempuan yang lahir Yangon, Myanmar 19 Juni 1945 itu sangat dinanti-nantikan.

Ketua Komite Nobel Perdamaian Norwegia Thorbjorn Jagland menyambut kedatangan Aung San Suu Kyi di Bandara. Sesaat setelah tiba di hotel, dia juga bertemu dengan Perdana Menteri Norwegia Jens Stoltenberg.

“Masyarakat (Norwegia) telah sangat lama menantikan kunjungan ini. Sejak Anda dianugerahi penghargaan ini (nobel) kami sangat menantikan momen ini,” kata Stoltenberg ketika itu seperti dilansir dari The Guardian.

Pernyataan yang sama disampaikan oleh Thorbjorn Jagland ketika membuka acara pidato nobel perdamaian Aung San Suu Kyi di Balai Kota Oslo. Dia juga memuji Suu Kyi yang tetap menjadi perwakilan suara moral bagi dunia.

“Di dalam masa tahananmu, Anda menjadi suara moral bagi seluruh dunia,” puji Jagland.

Aung San Suu Kyi kemudian dipersilakan memberikan pidato di podium. Standing applause diberikan saat sang penerima nobel naik ke mimbar. Selama 53 detik hadirin memberikan tepuk tangan untuk Suu Kyi.

“Hari-hari selama menjadi tahanan rumah seringkali saya merasa seolah-olah bukan lagi bagian dari dunia nyata. Nobel perdamaian membuat saya nyata sekali lagi telah membawa ke komunitas manusia yang lebih luas,” katanya ketika itu.

Dia meminta dunia untuk tidak melupakan orang-orang yang menderita kelaparan, penyakit, pemindahan, pengangguran, kemiskinan, ketidakadilan, diskriminasi, prasangka dan perang.

“Di mana pun penderitaan diabaikan, akan ada benih konflik,” begitu kata kata Suu Kyi.

Menurut dia, dunia harus bebas dari orang-orang terlantar, tunawisma dan orang-orang tak berdaya. “Sebuah dunia di mana setiap sudut adalah tempat perlindungan yang sebenarnya di mana penduduk akan memiliki kebebasan dan kemampuan untuk hidup dalam damai.”

Sejak berpidato di Oslo hingga menjadi Penasihat Negara karena partai National League for Democracy (NLD) yang dipimpinnya memenangi Pemilu, Myanmar masih memperlakukan etnis Rohingnya secara tak adil. Mereka dipaksa tinggal di kamp-kamp pengungsian selama bertahun-tahun.

Pada 25 Agustus para pejuang dari kelompok militan Tentara Pembebasan Rohingya Arakan (Arakan Rohingya Salvation Army/ARSA) menyerang 30 kantor polisi di sebuah pangkalan militer di Negara Bagian Rakhine.

Akibat serangan tersebut, tulis The Washington Post, sedikitnya 110 orang tewas termasuk 10 polisi dan militan ARSA. Insiden tersebut memicu aksi balasan yang sangat keras dari militer Myanmar. Sejumlah saksi mata menyebut tentara Myanmar membakar desa-desa yang menyebabkan ribuan warga Rohingya mengungsi ke Bangladesh.

Mereka menggunakan peralatan seadanya saat pergi mengungsi. Pihak berwenang Bangladesh melaporkan ada tiga kapal pembawa pengungsi Rohingya yang terbalik. Mereka menemukan 26 mayat wanita dan anak-anak.

Hingga hari ini gelombang pengungsian ribuan warga Rohingya terus berlanjut. Aung San Suu Kyi yang kini duduk di lingkaran kekuasaan belum memberikan pernyataan seperti ketika dia pidato di Oslo, lima tahun lalu.

Dunia pun mengkritik penerima nobel perdamaian yang seolah bisu, tuli, dan buta dengan nestapa yang dialami warga Rohingya di Myanmar.


rifan financindo | rifanfinancindo | pt rifan financindo |  

rifanfinancindo berjangka | rifanberjangka | rfinancindo | rfberjangka | rfb | rifanberjangka

 | rifan financindo semarang | investasi online | investasi komoditi | investasi legal 

|pt rifan financindo berjangka | pt rifan financindo semarang 

rifanfinancindoberjangka | ptrifanfinancindoberjangka