Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Tenggelamnya Index Dollar AS Karena Kenaikan Suku Bunga Surut

rifan financindo

Rifan Financindo – Semarang,?Dolar tergelincir ke posisi terendah satu minggu terhadap mata uang utama lainnya, Rabu malam, setelah lemahnya data ekonomi AS. Investor menahan kembali harapan waktu kenaikan suku bunga berikutnya dari Federal Reserve.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama lain, berkurang 0,66% ke 95,43, level terendah sejak 3 Agustus.

Greenback kehilangan momentum setelah data pada hari Selasa menunjukkan bahwa produktivitas pekerjaan AS jatuh pada kuartal kedua tahun ini, penurunan ketiga beruntun per kuartal.

Data yang lemah menunjukkan bahwa pertumbuhan upah pekerjaan mungkin tetap lamban, mengaburkan prospek inflasi.

Pedagang kembali mengevaluasi harapan waktu kenaikan suku bunga berikutnya oleh bank sentral AS setelah laporan pekerjaan AS lebih kuat dari perkiraan menghidupkan kembali harapan di Jumat pekan lalu untuk kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun ini.

Suku bunga yang lebih tinggi biasanya meningkatkan dolar dengan membuatnya lebih menarik untuk menghasilkan keuntungan bagi investor.

Dolar melemah tajam terhadap yen dalam dua hari, dengan USD/JPY tertekan 0,85% ke 101,01.

Euro terdorong lebih tinggi, dengan EUR/USD maju 0,61% ke 1,1182.

Penurunan dolar juga mendorong sterling, dengan GBP/USD naik 0,54% ke 1,3077.

Pound jatuh pada hari Selasa setelah target Bank of England meleset dalam program pembelian obligasi baru yang bertujuan memperkuat perekonomian.

BoE berkurang ?52m dalam target ?1,17 miliar ketika gagal menemukan cukup penjual.

Bank mengatakan Rabu bahwa akan menunda perombakan kekurangan tersebut selama tiga sampai enam bulan.

Swiss franc lebih tinggi, USD/CHF turun 0,48% di 0,9762.

Mata uang terkait komoditas juga lebih tinggi secara luas. Dolar Australia menyentuh level tertinggi yang tidak terlihat sejak bulan April.

AUD/USD menguat 1,04% ke 0,7750 sementara NZD/USD itu naik 1,28% di 0,7257. Menjelang ulasan suku bunga oleh bank sentral Selandia Baru pada Kamis pagi.?USD/CAD anjlok 0,87% di 1,3003.

Indeks dolar AS turun tajam pada Rabu malam, dengan British Pound dan Yen Jepang keduanya terus meningkat terhadap greenback, menyeret mata uang AS ke level terendah 1 minggu baru terhadap rival utamanya.

Indeks tersebut, yang mengukur kekuatan dolar terhadap enam mata uang utama lain, turun lebih dari 0,55% ke level terendah intraday di 95,38 sebelum kupas beberapa kerugian untuk pindah kembali ke 95,59 pada penutupan perdagangan AS.

Indeks berada pada laju kekalahan beruntun keduanya setelah menghentikan kemenangan beruntun empat hari, Selasa lalu. Sejak menyentuh tertinggi empat bulan di 97,62 pada akhir Juli, Indeks Dolar telah jatuh hampir 2%.

Dolar tergelincir lebih dari 0,65% terhadap Yen, Rabu, bergerak di bawah 101 untuk pertama kalinya dalam tiga sesi setelah laporan menunjukkan bahwa pesanan mesin inti Jepang melonjak 8,3% pada bulan Juli. Analis memperkirakan untuk melihat keuntungan sebesar 3,4% pada bulan tersebut. Ini menandai kenaikan pertama bacaan dalam tiga bulan.

Dolar telah jatuh hampir 4% terhadap Yen sejak Bank of Japan menerapkan langkah-langkah pelonggaran moderat, termasuk peluncuran program ETF ?1 triliun pada 29 Juli lalu.

Sementara itu, GBP/USD naik moderat ke intraday tertinggi 1,3095, sebelum jatuh sedikitkembali ke 1,3011 (naik 0,07%).

Sebelumnya pada hari Rabu, Bank of England mengatakan akan merombak kekurangan ?52 juta dalam pembelian obligasi, satu hari setelah investor menolak tawaran untuk menjual gilt bertanggal lama ke bank sentral di lelang kebalikan.

Dalam sesi Selasa, GBP/USD jatuh ke dekat terendah 1 bulan di 1,2992, setelah BoE melanjutkan program pembelian sovereign bond jangka panjang.

Di tempat lain, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa lowongan pekerjaan naik 2,0% pada bulan Juni menjadi 5.624 juta dari tingkat tahunan yang relatif lunak, direvisi dari 5,514 juta sebulan sebelumnya. Analis memperkirakan untuk melihat sedikit peningkatan pada bulan itu menjadi 5,588 juta. Pada saat yang sama, Survey Job Openings dan Perputaran Tenaga Kerja Departemen Tenaga Kerja AS (JOLTS) menunjukkan ada 5,1 juta karyawan pada bulan Juni, meningkat 1,7%, menutup sedikit 2,9 juta “pemecatan” di bulan itu. Peningkatan ringan pada lowongan pekerjaan bulanan tersebut didorong oleh peningkatan lowongan pekerjaan di sektor manufaktur barang tahan lama.

Selama beberapa minggu terakhir, sejumlah pembuat kebijakan di Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) telah mengindikasikan bahwa kenaikan suku bunga bulan September bisa semakin terbuka. Jika pasar tenaga kerja terus menunjukkan peningkatan dan inflasi bergerak lebih dekat ke tujuan yang ditargetkan sebesar 2 %. Pada hari Rabu, ditempatkan kemungkinan kenaikan suku bunga bulan Desember di 37,8%, naik sekitar 30% dari minggu lalu.

Setiap kenaikan suku bunga oleh Fed tahun ini dipandang sebagai optimis bullish untuk dolar. Karena investor asing menumpuk aset ke greenback untuk memanfaatkan hasil keuntungan yang lebih tinggi.

Imbal hasil AS 10 Tahun turun empat basis poin menjadi 1,51%. Selama 52 mingguterakhir, imbal hasil 10 tahun Treasury AS telah merosot lebih dari 70 basis poin. Lelang 10 tahun AS, Rabu mencerminkan permintaan yang solid, karena investor membeli $23 miliar utang dengan imbal hasil 1,503%.