Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

SKETSA WAJAH PELAKU TERIDENTIFIKASI, KAPOLRI MULAI “PUBLISH” | RIFANFINANCINDO

rifanfinancindo

RIFANFINANCINDO

RIFANFINCINDO – SEMARANG, Kapolri Jenderal Tito Karnavian menunjukkan sketsa terbaru wajah terduga pelaku penyerang penyidk KPK Novel Baswedan. Sketsa diperoleh berdasarkan keterangan saksi yang ada di lokasi kejadian.

“Ini adalah dari saksi yang sangat penting karena 5 menit sebelum kejadian ada di dekat masjid. Dia mencurigakan yang kami duga dia pengendara sepeda motor,” kata Tito dalam konferensi pers usai pertemuan di Kantor Presiden Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Jl Veteran, Jakarta Pusat, Senin (31/7/2017).

Saksi melihat terduga pelaku berdiri mencurigakan di dekat masjid tempat Novel menunaikan salat subuh berjemaah. Terduga penyerang Novel itu memiliki ciri-ciri seperti bertubuh ramping, tinggi 167-170 cm, kulit agak hitam dan rambut keriting.

Sketsa Penyerang Novel Sudah Didapatkan, Siapa Dia?

Saksi yang dimaksud Tito tak bersedia diungkap namanya. Tetapi saksi tersebut dinilai sangat penting oleh kepolisian. Pihaknya juga bekerja sama dengan kepolisian Australia (AFP) untuk mengungkap kasus ini.

“Ini sudah kita lakukan sketsa mulai tangan sampai gunakan teknologi terakhir kami kerja sama dengan rekan rekan dari AFP, kepolisian Australia kemudian kita rekonstruksi dengan komputer sehingga terakhir kami dapatkan ini, ini belum di-publish ya,” kata Tito.

Tito menambahkan jika ada gambar terduga pelaku lain di media sosial maka hal itu tidak benar. Dia menegaskan sketsa terbaru ini tidak pernah dipublikasikan sebelumnya.

“Ini mungkin belum di-publish ya, karena ini baru kira-kira dua hari yang lalu ini. Jadi kalau ada yang di media, majalah lain, saya tidak jelas dapat dari mana. Yang ini adalah dari saksi yang sangat penting,” ujarnya.

Selain itu, kata Tito, polisi tetap ingin menelusuri pernyataan Novel soal dugaan keterlibatan jenderal dalam kasus penyiraman air keras terhadapnya. Tim Polri akan meminta keterangan kepada penyidik senior KPK itu di Singapura.

“Ini perlu kami tindaklanjuti dengan melakukan, mendengarkan Saudara Novel Baswedan secara langsung,” ujarnya.

Tito akan menemui pimpinan KPK untuk membicarakan langkah-langkah pemeriksaan Novel. Sampai hari ini, polisi belum menerima informasi dari KPK soal keberangkatan ke Singapura.

“Namun sampai hari ini informasi dari KPK untuk berangkat ke Singapura belum kami terima. Mungkin dalam waktu beberapa hari ke depan, dalam minggu ini kami akan melakukan pembicaraan dengan komisioner KPK untuk membahas langkah-langkah ini,” kata Tito.

Tito menjelaskan, Presiden Jokowi memerintahkan agar kepolisian menuntaskan kasus teror terhadap Novel secepatnya. Hal itu disampaikan Jokowi saat Tito menghadap kemarin.

“Beliau (Jokowi) memerintahkan agar menuntaskan sesegera mungkin,” kata Tito.

Tito mengatakan langkah-langkah telah dilakukan oleh kepolisian dalam pengungkapan peristiwa penyiraman air keras itu. Tentu kepolisian akan melakukannya sesegera mungkin.

“Prinsipnya agar sesegera mungkin, tapi kadang-kadang ada kendala di lapangan,” ujarnya.

Dari Singapura, Novel Baswedan mengungkapkan kekhawatirannya soal informasi palsu yang kemungkinan diterima Kapolri terkait dengan teror terhadap dirinya. Dugaan ini ditepis Tito.

“Kami bisa melakukan kroscek. Saya juga mantan penyidik, otomatis yang dikerjakan penyidik akan dicek lagi oleh tim yang lain. Pada saat paparan, kami tahu ini detail apa tidak,” kata Tito.

Kroscek atas informasi dan perkembangan penanganan kasus penyiraman air keras terhadap Novel juga dilakukan tim perwira tinggi di Polri. Mereka, menurut Tito, melakukan pengecekan sebelum informasi disampaikan kepadanya.

Polisi tetap ingin menelusuri pernyataan Novel Baswedan soal dugaan keterlibatan jenderal dalam kasus penyiraman air keras terhadapnya. Tim Polri akan meminta keterangan kepada penyidik senior KPK itu di Singapura.

“Berkaitan dengan pernyataan Novel Baswedan yang disampaikan ke publik melalui media massa soal dugaan adanya jenderal dan lain-lain, sudah kami sampaikan. Ini perlu kita tindaklanjuti dengan melakukan, mendengarkan Saudara Novel Baswedan secara langsung,” ujar Kapolri Jenderal Tito Karnavian saat jumpa pers di Istana Negara, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Senin (31/7/2017).

Tito akan menemui pimpinan KPK untuk membicarakan langkah-langkah pemeriksaan Novel. Sampai hari ini, polisi belum menerima informasi dari KPK soal keberangkatan ke Singapura.

“Namun sampai hari ini informasi dari KPK untuk berangkat ke Singapura belum kami terima. Mungkin dalam waktu beberapa hari ke depan, dalam minggu ini kami akan melakukan pembicaraan dengan komisioner KPK untuk membahas langkah-langkah ini,” kata Tito.

Mengenai kasus Novel, Tito sudah menghadap Presiden Joko Widodo hari ini. Dalam pertemuan itu, Jokowi menyampaikan kepada polisi untuk menuntaskan kasus ini secepatnya.

“Beliau memerintahkan agar menuntaskan kasus ini sesegera mungkin,” tuturnya.

Saat ini, polisi sudah memegang ciri-ciri penyerang Novel. Berdasarkan sketsa, ciri-ciri penyerang Novel setinggi 167-170 cm.

“Ciri-cirinya tinggi sekitar 167-170 cm, agak hitam, rambut keriting, dan badan ramping,” ucap Tito.