Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Saham Jepang Naik, Asia Melemah

rifan financindo berjangka

Rifan Financindo Berjangka – Semarang,?Saham Jepang naik, memangkas penurunan mingguan, seiring menguatnya saham eksportir dan investor menunggu laporan bulanan pekerjaan AS untuk mengukur implikasinya bagi kebijakan moneter.

Indeks Topix naik 0,5 persen ke level 1,232.69 pada pukul 09:09 pagi waktu Tokyo, dikarenakan yen stabil di level 100,84 per dolar setelah tiga hari meraih keuntungan. Indeks Nikkei 225 Average menguat 0,6 persen. Dengan investor yang masih berjuang untuk menilai dampak dari keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, fokusnya sekarang semakin beralih ke data ekonomi AS ?yang dapat memberikan petunjuk untuk kesehatan ekonomi global.

Data perdagangan Jepang yang dirilis Jumat menunjukkan surplus transaksi berjalan Mei sebesar 1,8 triliun yen mengalahkan estimasi ekonom. Negara ini bersaiap untuk melakukan pemilihan majelis tinggi pada hari Minggu, di mana setengah kursi majelis akan diperebutkan. Investor mengamati apakah koalisi yang berkuasa akan memenangkan mayoritas sebesar dua-pertiga, sehingga memungkinkan Perdana Menteri Abe untuk mempercepat baik kebijakan ekonomi nya atau revisi konstitusi nasional pasifis.

Saham Asia menuju penurunan mingguan seiring investor menunggu laporan pekerjaan bulanan AS untuk menilai implikasinya bagi kebijakan moneter.

MSCI Asia Pacific Index menguat 0,1 persen ke level 129,08 pada pukul 09:06 di Tokyo, dan berada di jalur untuk penurunan 0,4 persen minggu ini menyusul kekhawatiran atas dampak dari keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa kembali menyelimuti pasar. Saham energi turun setelah harga minyak mentah jatuh ke level terendah dalam hampir dua bulan pada hari Kamis di tengah kekhawatiran baru dari kelebihan stok di Amerika. Taiwan menutup pasar keuangan nya dan beberapa kantor Jumat dikarenakan mulai mendekatnya Topan Nepartak ke pulau. (sdm)

Data pekerjaan AS hari ini membawa fokus kembali ke Amerika setelah guncangan akibat Brexit untuk dan kekhawatiran tentang kepercayaan pada bank Italia. Investor tertarik untuk melihat apakah penambahan hanya sekitar 38.000 pekerjaan pada Mei merupakan sebuah anomali. Pejabat di bank sentral AS menyebutkan kekhawatirannya atas penciptaan lapangan kerja pada pertemuan terakhir mereka, yang diadakan sebelum referendum Inggris 2 minggu lalu yang mengguncang pasar.