Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Prospek 2016 : Harga Emas Tertekan Penguatan Dollar dan Pelemahan Minyak Mentah

gold-700x357

Rifan Financindo Berjangka – Harga Emas turun tipis pada penutupan perdagangan Jumat dinihari, akhir tahun 2015. Ini menandakan kerugian tahunan ketiga berturut-turut, di depan apa yang mungkin menjadi tahun yang sulit lagi dengan prospek kenaikan lanjutan suku bunga AS yang lebih tinggi dan kekuatan dolar.

Dengan sebagian besar dipengaruhi oleh kebijakan moneter AS dan dolar, harga emas telah jatuh sekitar 10 persen pada 2015, karena beberapa investor menjual logam mulia untuk membeli aset yang yang lebih menghasilkan, seperti saham.

Harga emas spot emas turun 0,06 persen menjadi 1,060.06 dollar per troy ons pada sesi perdagangan terakhir tahun ini. Volume perdagangan tipis menjelang liburan Tahun Baru, Jumat.

Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Februari menetap di 1,060.20 dollar per troy ons.

Harga yang ditetapkan untuk akhir tahun 2015 berada dekat posisi terendah dalam enam tahun pada $ 1,045.85 yang dicapai di awal Desember.

?Faktor kunci untuk emas tetap dolar yang kuat dan yang pada akhirnya mengalahkan semua isu-isu lain termasuk ekonomi dan geopolitik,? kata Ross Norman, kepala eksekutif broker emas Sharps Pixley.

Dolar berada di jalur untuk kenaikan 9 persen tahun ini terhadap sekeranjang mata uang utama, membuat emas dalam denominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Logam mulia lainnya juga telah terkena kekuatan dolar dan kemerosotan emas, dan menuju penurunan tahunan yang tajam.

Harga Perak naik 0,2 persen pada $ 13,88 per ons, mengakhiri tahun 2015 turun sekitar 11 persen.

Industri logam platinum dan paladium menuju penurunan tahunan 2015 masing-masing 27 persen dan 31 persen, sebagian karena kelebihan pasokan dari tambang dan kekhawatiran tentang pertumbuhan permintaan.

Setelah kenaikan suku bunga Federal Reserve AS yang pertama dalam hampir satu dekade bulan Desember, dan indikasi bank sentral untuk peningkatan bertahap pada tahun 2016, prospek emas tidak terlihat bullish.

Fundamental lain juga tidak mendukung. Aset SPDR Gold Trust, dana yang diperdagangkan di bursa, berada di dekat level terendah tujuh tahun sementara posisi pendek pada kontrak emas COMEX dekat dengan rekor tertinggi.

Sebuah prospek bearish untuk minyak juga bisa menambah tekanan pada emas. Emas sering dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang dipimpin minyak.

?Keprihatinan saya adalah bahwa harga emas bisa tetap di kisaran $ 1.000 ? $ 1.200 per ons untuk jangka waktu lama dengan pengaruh yang sama, termasuk kebijakan moneter global dan euro / kekuatan dolar,? kata Direktur Commerzbank, Adrien Biondi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas masih berpotensi melemah dengan kenaikan suku bunga AS, yang akan semakin meningkatkan dollar AS dan juga potensi pelemahan harga minyak mentah. Diperkirakan harga emas akan mencoba menembus level Support 1,058-1,056, dan jika harga menguat akan mencoba menembus level Resistance 1,062-1,064.