Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Polisi Pemburu Pemain Pokemon | PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

rifan financindo

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

PT Rifan Financindo – Semarang,?Demam Pokemon Go yang melanda Bangkok, Thailand, membuat pemerintah mesti turun tangan. Pemerintah Negeri Gajah sampai membuat satuan polisi khusus untuk menangani para pemainPokemon Go yang bandel.

Sebagaimana dilansir Rifanfinancindo?dari Mashable, Rabu (24/8/2016), pemain bandel di Thailand itu biasanya bertindak sembrono, memainkan Pokemon Go sambil mengendarai motor atau berjalan. Akibatnya, jumlah kecelakaan lalu lintas pun meningkat.

Pemerintah setempat merespons peristiwa ini dengan membuat sebuah polisi khusus bernama Pokemon Buster.

Divisi ini beranggotakan 50 orang polisi dan bertugas mengawasi 10 ruas jalanan paling sibuk, yang sekaligus dinyatakan sebagai zona terlarang Pokemon Go di Bangkok.

Kepala Kepolisian Bangkok Sanit Mahavathavorn mengatakan polisi khusus ini tidak akan menangkap atau memenjarakan pemain Pokemon Go yang melanggar.

Mereka hanya bertugas memotret pelanggar sebagai bukti untuk mengenakan denda. Harapannya, tindakan tindakan pendisiplinan tersebut bisa membuat orang sadar dan lebih berhati-hati.

Denda yang diberlakukan sebesar 1.000 baht atau sekitar Rp 381.000 untuk pelanggaran berupa tindakan berisiko bahaya. Misalnya bermainPokemon Go sambil berlari di jalanan atau mengendarai motor.

Pokemon Go menuntut pemainnya benar-benar bergerak di dunia nyata demi bisa mencapai target tertentu dalam permainan. Misalnya, orang mesti berjalan 2 hingga 10 kilometer demi menetaskan telur atau mencari monster pokemon liar.

Karena cara bermain yang seperti itu, perusahaan pembuat game, yaitu Niantic Labs, selalu memberi peringatan agar pemain selalu waspada dan tidak memainkan Pokemon Go sambil berkendara.

Namun pada praktiknya, tak semua pemain menurut pada peringatan tersebut. Salah satu contohnya terlihat dari kota Bangkok tersebut.

Di Indonesia,?Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara mengatakan Pokemon Go bukan permainan berbahaya. Namun sebagai antisipasi, dirinya sudah dua kali menemui Google Indonesia untuk bicara mengenai pembatasan permainan tersebut.

Maksud pembatasan ini bukanlah soal pemblokiran. Rudiantara hanya meminta Google, yang petanya digunakan sebagai bahan dasar permainan tersebut, supaya tidak memasukkan peta berisi objek-objek vital nasional, yaitu istana negara, kantor polisi, perusahaan listrik negara dan sejenisnya.

?Saya sudah ketemu dengan Google di Jakarta, kemarin. Ini kan permainan milik perusahaan yang jadi bagian mereka (Niantic) dan memakai data pemetaan dari Google Maps. Karena itu saya minta untuk tidak memakai peta objek vital nasional di dalamnya,? terangnya ditemui KompasTekno usai acara Penandatanganan Pembiayaan Bank Mandiri untuk Palapa Ring Paket Barat di Jakarta.

“Pokoknya kita menyarankan agar Google menyebar Pokemon ke tempat yang produktif. Seperti museum, lokasi wisata dan banyak lagi lainnya,” imbuhnya.

Pria yang akrab disapa Chief RA ini menolak jika orang menyebut Pokemon Go tidak aman; dalam arti bisa dimanfaatkan untuk memata-matai objek tertentu. Menurutnya Pokemon Go sama saja dengan permainan biasa, bedanya ini menjadi sangat populer..

Masyarakat yang memainkan Pokemon Go hanya harus berhati-hati saat memainkan permainan tersebut. Jangan sampai ada orang yang celaka karena mengemudi sambil berusaha menangkap monster.

Selain itu, mesti dipikirkan juga bagaimana caranya agar orang-orang memainkannya pada situasi yang tepat dan tidak mengganggu produktivitas. Misalnya, jangan sampai orang memainkan Pokemon Go saat sedang bekerja atau sedang sekolah.

?Pokemon Go kan sama saja dengan permainan biasa. Kalau soal orang berkendara lalu menabrak karena mencari Pokemon, yang salah itu pemainnya. Kan sejak sebelum ada permainan itu juga sudah ada larangan berkendara sambil main handphone,? ujarnya.

?Saya sempat bicara dengan Profesor Sarlito Wirawan (seorang psikolog), dia juga mengatakan bahwa Pokemon Go ini sedang hype saja tapi pada titik tertentu nanti akan mereda,? pungkas Chief RA.