Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

OJK: Pembobolan Internet Banking Hanya Rp 5 Miliar

1126138shutterstock-1169742221780x390

Rifan Financindo Berjangka –?Deputi Komisioner Bidang Pengawasan Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Irwan Lubis mengungkapkan, berdasarkan data yang ada pada OJK, kerugian tiga bank besar atas modus kejahatan dengan menggunakansoftware malware?hanya sebesar Rp 5 miliar dan bukan sebesar Rp 130 miliar.

“Kerugian tiga bank besar itu tidak sampai Rp 130 miliar, hanya Rp 5 miliar dan sebagian besar bisa diselamatkan oleh bank,” ucap Irwan di Gedung OJK, Jakarta, Kamis (16/4/2015)
Irwan merinci, nasabah tiga bank besar yang terdampak kasus ini mencapai 200 nasabah. Menurut dia, kasus pembobolan rekening nasabah melalui?internet banking?ini, merupakan kasus kambuhan karena dulu pernah terjadi kasus serupa.
Dalam kasus ini yang diserang adalah?personal computer?(PC) milik nasabah yang mengunduh program software palsu. Sehingga dapat dimasuki oleh virus. Karena itu, sebagai tindakan pencegahan, OJK meminta perbankan untuk memberikan peringatan dan edukasi kepada seluruh nasabahnya.
Selain meminta kepada pihak bank, Irwan juga menekankan kepada para nasabah untuk selalu berhati-hati dan waspada dalam bertransaksi dengan menggunakan internet banking terutama dengan menggunakan komputer yang rentan terserah virus. Ia memberi saran kepada para nasabah jika terdapat instruksi yang tidak lazim dan meragukan pada saat transaksi harap segera menghubungi call center bank masing-masing.
“Nasabah juga diminta untuk selalu waspada dalam bertransaksi via internet. Kalau ada instruksi yang tidak lazim segera hubungi call center bank,” ujar Irwan.
Sesuai dengan Undang-undang No 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan, OJK merupakan lembaga negara yang memiliki fungsi pengaturan dan pengawasan terhadap individual bank (mikroprudensial). OJK diberikan kewenangan memberikan izin, mengatur, mengenakan sanksi, dan mengawasi setiap aktivitas perbankan di Indonesia.
Kurir dapat?fee?10 persen
Catatan saja, pihak kepolisian republik Indonesia telah berhasil mengendus dugaan pembobolan dana nasabah tiga bank yang dilakukan oleh sindikat kejahatan dunia maya. Para pelaku kejahatan menggunakan malware untuk muncuri data nasabah bank yang ditanamkan melalui jaringan internet.
Kepolisian telah berhasil membongkar sindikat pembobolan uang nasabah dengan menggunakan internet. Saat ini kasus masih didalami oleh penyidik kepolisian. Modus dari pencurian dana nasabah ini adalah dengan membajak akun internet banking milik nasabah bank sehingga ketika nasabah akan menyetorkan uang ke rekeningnya, aliran uang tersebut akan dibelokkan ke rekening pelaku.
Pelaku utama tindak kejahatan perbankan ini bukanlah warga negara Indonesia karena berdasarkan penyelidikan Bareskrim ternyata aliran dana tersebut menuju ke sebuah rekening di negara Ukraina. Pelaku utama menggunakan jasa kurir yang merupakan WNI. Sehingga dana nasabah dibelokkan masuk ke rekening kurir, kemudian langsung diteruskan ke rekening pelaku.
Modus kejahatan ini bermula saat pelaku menawarkan perangkat aplikasi antivirus melalui pesan layanan di internet kepada korban pengguna?e-banking. Setelah korban mengunduh?software?palsu tersebut, malware akan secara otomatis masuk ke komputer dan memanipulasi tampilan laman internet banking seolah-olah laman tersebut merupakan milik bank.
Dengan begitu, pelaku dapat dengan mudah mengendalikan akune-banking?nasabah setelah mengetahui?password?korban. Dalam aksi kejahatannya tersebut, pelaku merekrut WNI sebagai kurir dengan kedok kerjasama bisnis sehingga kurir sendiri tidak mengetahui bahwa uang yang masuk ke rekening mereka merupakan hasil pembobolan.
Pelaku utama kejahatan ini menjanjikan kurir dapat mengambil 10 persen dari dana yang masuk dan sisanya dikirimkan ke rekening di Ukraina melalui Western Union. Perekrutan kurir ini dilakukan secara acak dengan mengaku kerjasama bisnis perdagangan seperti kayu, kain, dan mesin.
Saat ini Bareskrim Polri tengah mendalami kasus ini dengan memeriksa keterangan dari enam orang kurir yang telah ditahan sebagai saksi. Penyidik telah mengantongi identitas pelaku dan akan bekerja sama dengan Interpol untuk mengungkap jaringan sindikat pencurian uang nasabah ini.
Berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, jumlah kurir diduga berjumlah ratusan orang yang tersebar di seluruh penjuru tanah air. Sementara itu, pelaku kejahatan utama adalah penjahat profesional yang memahami betul IT. Semua kurir yang telah diperiksa sama sekali tidak menyadari jika mereka terlibat dalam pembobolan bank. Pelaku utama kejahatan perbankan Tanah Air ini berada di luar negeri.
Pihak kepolisian Indonesia telah mengontak interpol untuk membantu penyidikan kejahatan. Ketiga bank tersebut ada yang berasal dari BUMN dan swasta. Indonesia dengan salah satu jumlah pengguna internet terbesar di dunia akan menjadi sasaran empuk dari tindak kejahatan dengan media online, terutama banyak masyarakat yang masih menggunakan software palsu sehingga rentan diretas.