Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

NAJWA SHIHAB PAMIT, POLISI TEMBAK KAKI MA | RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – SEMARANG, Jurnalis Metro TV Najwa Shihab akan mengakhiri karirnya sebagai pembawa acara ” Mata Najwa”.

Tayangan berjudul “Eksklusif Bersama Novel Baswedan” pun menjadi episode terakhir “Mata Najwa” setelah tujuh tahun mengudara.

“Terima kasih tiada tara pada keluarga besar Metro TV. Juga kepada semua pihak yang telah bermitra dan mendukung,” ujar Najwa dalam tulisan yang dia unggah di akun Intagramnya, Selasa (8/8/2017).

“Terutama pemirsa yang selama ini menemani saya dan Mata Najwa,” lanjut dia.

Sejak episode pertama bertajuk “Dunia Kotak Ajaib” yang tayang 25 November 2009 hingga episode Novel pada 26 Juli 2017, sebanyak 511 episode telah ditayangkan “Mata Najwa”.

Selama tiga pekan ke depan, menurut Najwa Shihab, program tersebut akan menghadirkan kolase berbagai video lama yang dianggap penting dan berharga.

“Pada penghujung Agustus, Mata Najwa akan tiba pada episode final: ‘Catatan Tanpa Titik’,” kata Najwa.

Tak hanya menghentikan tayangan “Mata Najwa”, wanita kelahiran 1977 itu juga akan mengakhiri karirnya sebagai reporter di Metro TV. Menurut dia, 17 tahun berkarier di media yang membesarkan namanya itu bukan waktu yang singkat.

“Rasa bangga menjadi reporter pertama Metro TV, sebagai pemilik kode reporter 01 dalam istilah teman-teman di Kedoya, sampai kapan pun tak akan luntur,” kata Najwa.

Hingga saat ini belum diketahui apa yang akan dilakukan Najwa Shihab selepas tak membawakan acara “Mata Najwa” dan jurnalis Metro TV.

Putri dari cendekiawan Muslim dan mantan Menteri Agama Quraish Shihab ini tidak bersedia menjelaskannya saat dikonfirmasi.

Polisi menembak kaki SD (27), salah satu tersangka pelaku pembakaran MA .

Kepolisian mengatakan, dalam tragedi pembakaran di Babelan itu SD berperan sebagai pembeli, penyiram bensin, dan pembakar MA.

“Terpaksa SD harus kami tindak tegas dengan menembak kakinya,” ujar Kapolres Kabupaten Bekasi Kombes Asep Adi Saputra di Mapolda Metro Jaya, Rabu (9/8/2017).

Asep menjelaskan, SD terpaksa ditembak lantaran mencoba melarikan diri saat polisi mendatangi tempat persembunyiannya.

Baca: Polisi Tangkap Lagi Tiga Pelaku Pembakar MA

“Dia kami tangkap di tempat persembunyiannya di Pandeglang, Banten tadi malam,” kata Asep.

Sementara itu, empat pelaku lainnya, yakni SU (40), NA (39), AL (18) dan KR (55) sudah terlebih dahulu ditahan.

Mereka dijerat Pasal 170 KUHP tentang pengeroyokan dengan ancaman hukuman maksimal 12 tahun penjara.

MA dikeroyok dan dibakar hidup-hidup di Pasar Muara Bakti, Desa Muara Bakti, Babelan, Kabupaten Bekasi pada 1 Agustus 2017.

Dia dibakar lantaran dituduh mencuri amplifier di Mushola Al-Hidayah, Babelan, Kabupaten Bekasi.