Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Krisis Yunani Berkepanjangan, Wall Street Anjlok

Traders work on the floor of the New York Stock Exchange

Rifan Financindo Berjangka – Wall Street?terjatuh menghentikan penguatan yang telah dicetak dalam dua hari sebelumnya. Sentimen yang menekan indeks bursa di Amerika Serikat (AS) tersebut adalah penyelesaian masalah utang Yunani yang berkepanjangan.


Mengutip Bloomberg, Kamis (25/6/2015), Indeks Standard & Poor 500 turun 0,7 persen menjadi 2.108,80 pada pukul 4 sore waktu New York, AS, untuk perdagangan Rabu, 24 Juni 2015. Pada perdagangan sebelumnya, Indeks Standard & Poor 500 sempat menguat 0,3 persen.

“Wall Street mengalami sedikit kemunduran. Setelah sempat membukukan kinerja yang cukup positif dalam beberapa hari sebelumnya, ada beberapa kegugupan dari investor menanggapi situasi di Yunani,” jelas Chief Investment Officer McQueen, Ball & Associates Inc, Bethlehem, Pennsylvania, Bill Schultz.

Perdana Menteri Yunani, Alexis Tsipras sedang berancang-ancang untuk melakukan pembicaraan kembali dengan para kreditor setelah sebelumnya Menteri Keuangan Zona Eropa menunda pembicaraan atau pembahasan mengenai utang Yunani pada Selasa 23 Juni 2015 kemarin. Tsipras akan bertemu dengan beberapa donor di Brussels, Belgia.

Saham-saham di kawasan Eropa dan Amerika sempat melambung tinggi karena adanya sentimen positif dari pembicaraan mengenai utang Yunani tersebut. Beberapa pihak yang ikut berkumpul terus melontarkan komentar yang positif. Namun ternyata hasil dari pertemuan hampir sama saja dengan pertemuan-pertemuan sebelumnya yaitu menemukan jalan buntu. Hal tersebut membuat pelaku pasar pesimistis dengan kondisi Yunani.

Sentimen lain yang juga mempengaruhi gerak Wall Street adalah membaiknya data ekonomi di Amerika Serikat. Penurunan yang terjadi pada perdagangan Rabu, 24 Juni 2015 tak terlalu tajam karena masih ada sentimen positif dari data ekonomi di dalam negeri. Adanya laba yang cukup tinggi dari belanja konsumen membuat estimasi bahwa pertumbuhan ekonomi Amerika telah pulih semakin memuncak.

Gubernur The Fed Jerome Powell mengatakan bahwa ada kemungkinan 50 persen dibanding 50 persen bagi The Fed untuk menaikkan suku bunga di tahun ini dengan melihat perkembangan data-data ekonomi yang ada. (Gdn/Nrm)