Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

JUMPA PERS, RIFAN FINANCINDO BERJANGKA MENARGETKAN 200 NASABAH

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – SEMARANG, 

PT Rifan Financindo Berjangka (RFB), menargetkan penambahan 200 nasabah baru di wilayah Semarang dari 373 nasabah yang ada saat ini.

PT FRB merupakan perusahaan pialang berjangka yang bergerak di bidang perdagangan berjangka komoditi. Untuk mengejar target penambahan tersebut, PT RFB menggelar edukasi dan sosialisasi berupa workshop untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat mengenai potensi industri perdagangan berjangka komoditi dan cara berinvestasi yang sehat.

Branch Manager PT Rifan Financindo Berjangka Semarang, Syaiful Bachri mengatakan, sosialisasi dan edukasi perlu dilakukan konsisten kepada publik agar potensi tetsebut dapat terealisasi.

“Perlu ditekankan industri perdagangan berjangka komoditi beroperasi di bawah tegulasi yang jelas. Sehingga aman dari resiko penipuan berkedok investasi,” kata Syaiful, Selasa (15/8).

Sosialisasi dan didukung ketegasan terhadap moral oknum pialang berjangka, ia yakin kepercayaan untuk bertransaksi di Perdagangan Berjangka Komoditi kembali meningkat.

Untuk menjadi investor Perdagangan Berjangka Komoditi, nasabahharus berinvestasi minimal Rp 100 juta sehingga mendapat user id. Dana tersebut kemudian dipakai untuk bertransaksi 8 produk PT RFB.

“Ada produk emas, indeks, valuta asing (valas), keuangan, komiditi dan lainnya. Nasabah bisa memantau secara langsung pergerakan investasi. Jika mau menjual, nasabah tidak menunggu lama. Sehari langsung keuntungan masuk rekening,” paparnya.

Chief Business Officer RFB, Teddy Prasetya mengatakan, pada semester I 2017 jumlah nasabah baru bertambah 1.031 nasabah, naik 40 persen dibanding semester I 2016 yang tercatat hanya 732 nasabah. “Jumlah transaksi pada semester I 2017 tercatat 234.627 lot, meningkat 60 persen dibanding semester I 2016 yang hanya 139.381 lot,” ucap dia.

Teddy menambahkan, potensi yang ada di industri ini sangat besar dan dapat meningkatkan perekonomian. Hanya saja, diakui jika masyarakat masih awam dengan jenis investasi ini.

“Untuk itu perlu adanya edukasi yang dimulai dari media sebagai penyampai informasi yang tepat dengan keterjangkauan yang luas dalam mengembalikan citra positif industri ini,” tandasnya.