Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Harga Minyak Turun Karena Stok di AS Melebihi Ekspektasi

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG – Harga minyak turun tipis perdagangan Rabu setelah persediaan minyak mentah AS naik lebih dari perkiraan, bahkan ketika OPEC berencana untuk mempertahankan pendekatan yang disengaja untuk menambah pasokan minyak ke pasar meskipun permintaan di seluruh dunia kuat.

Harga minyak mentah Brent turun 51 sen atau 0,6 persen menjadi USD 78,58 per barel, setelah jatuh hampir USD 2 pada perdagangan Selasa setelah menyentuh USD 80,75, tertinggi dalam hampir tiga tahun.

Harga minyak AS turun 45 sen atau 0,6 persen menjadi USD 74,84 per barel, setelah turun 0,2 persen di sesi sebelumnya.

Stok minyak mentah AS naik 4,6 juta barel pekan lalu, melebihi ekspektasi, didorong oleh rebound dalam output karena fasilitas lepas pantai yang ditutup oleh dua badai Teluk AS melanjutkan aktivitasnya.

Sementara itu, harga minyak telah naik lebih tinggi karena ekonomi pulih dari penguncian pandemi dan permintaan bahan bakar meningkat. Sementara beberapa negara produsen telah melihat gangguan pasokan.

Stok minyak, bensin, dan sulingan AS naik minggu lalu, menurut Departemen Energi AS. Produksi minyak AS naik menjadi 11,1 juta barel per hari, sejalan dengan produksi sebelum Badai Ida melanda sekitar sebulan lalu.

Produksi di Amerika Serikat telah gagal untuk menangkap kembali ke tingkat yang terlihat pada akhir 2019, ketika produksi naik menjadi hampir 13 juta barel per hari. Produksi serpih lambat untuk pulih, memperketat pasokan global karena OPEC enggan menaikkan kuotanya.

“Produksi akan kembali tetapi tidak di tempat yang seharusnya,” kata Pedagang di Price Futures Group Phil Flynn.

BacaJuga :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA | Rifan Financindo Berjangka Gelar Sosialisasi Cerdas Berinvestasi

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA | PT Rifan Financindo Berjangka Buka Workshop Apa Itu Perusahaan Pialang, Masyarakat Harus Tahu

RIFAN FINANCINDO | Kerja Sama dengan USU, Rifan Financindo Siapkan Investor Masa Depan

PT RIFAN | Bursa Berjangka Indonesia Belum Maksimal Dilirik Investor

RIFANFINANCINDO | Rifan Financindo Intensifkan Edukasi

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA | Berburu keuntungan berlimpah melalui industri perdagangan berjangka komoditi

RIFAN | Rifan Financindo Optimistis Transaksi 500.000 Lot Tercapai

PT. RIFAN FINANCINDO BERJANGKA | Sharing & Diskusi Perusahaan Pialang Berjangka PT. RFB

PT. RIFAN | PT Rifan Financindo Berjangka Optimistis PBK Tetap Tumbuh di Medan

RIFAN BERJANGKA | Bisnis Investasi Perdagangan Berjangka Komoditi, Berpotensi tapi Perlu Kerja Keras

PT. RIFAN FINANCINDO | JFX, KBI dan Rifan Financindo Hadirkan Pusat Belajar Futures Trading di Kampus Universitas Sriwijaya

PT RIFANFINANCINDO | RFB Surabaya Bidik 250 Nasabah Baru hingga Akhir Tahun

PT RFB | PT RFB Gelar Media Workshop

PT RIFANFINANCINDO BERJANGKA | Mengenal Perdagangan Berjangka Komoditi, Begini Manfaat dan Cara Kenali Penipuan Berkedok PBK

RFB | RFB Masih Dipercaya, Transaksi Meningka

OPEC Tambah Pasokan Minyak

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, kemungkinan akan tetap berpegang pada kesepakatan yang ada untuk menambah 400.000 barel per hari (bph) ke produksinya untuk November ketika bertemu minggu depan, kata sebuah sumber.

Dengan pengakuannya sendiri, permintaan minyak diperkirakan akan meningkat kuat dalam beberapa tahun ke depan. OPEC memperingatkan pada hari Selasa bahwa dunia perlu terus berinvestasi dalam produksi untuk mencegah krisis bahkan ketika transisi ke bentuk energi yang kurang berpolusi.

“Sementara latar belakang pasokan tidak banyak berubah, harga minyak yang mencapai USD 80 per barel akan melihat peningkatan tekanan bagi negara-negara OPEC+ untuk meningkatkan kuota produksi mereka,” kata ANZ Research dalam sebuah catatan.

Melemahnya pasar perumahan China dan meningkatnya pemadaman listrik telah memukul sentimen karena setiap kejatuhan untuk ekonomi terbesar kedua di dunia itu kemungkinan akan berdampak pada permintaan minyak, kata para analis.

China adalah importir minyak terbesar dunia dan konsumen bahan bakar fosil terbesar kedua setelah Amerika Serikat.

SUmber : Liputan 6

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG