Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Harga Minyak Mentah Sempat Turun Dibawah $ 30, Tertekan Kekuatiran Tiongkok dan Kekenyangan Produksi

2227149

Rifn Financindo Berjangka – Harga minyak mentah anjlok pada penutupan perdagangan Rabu dinihari (13/01), bahkan sempat mencapai posisi rendah 29,93 dollar per barel, untuk pertama kalinya sejak Desember 2003, tertekan kekuatiran penurunan permintaan Tiongkok?dan kekenyangan dalam?produksi global.

Harga minyak mentah telah memperpanjang penurunan hampir 7 persen dari hari Senin. Secara tahunan, sudah turun hampir 17 persen telah didorong oleh berlebihnya?pasokan, ekonomi melemah dari Tiongkok, anjloknya pasar saham, dan dolar yang kuat, yang membuatnya lebih mahal bagi mereka yang menggunakan mata uang lainnya untuk membeli minyak.

Analis dari Barclays, Macquarie, Bank of America Merrill Lynch, Standard Chartered dan Societe Generale semua memangkas proyeksi minyak 2016 mereka minggu ini, dengan Standard Chartered mengatakan minyak bisa jatuh serendah $ 10 per barel.

Harga minyak mentah berjangka?West Texas Intermediate (WTI) kontrak Februari 2016 ditutup turun 2,64% pada 30,58 dollar per barel.

Sedangkan harga minyak mentah Brent patokan internasional pulih ke 30,96 dollar per barel, turun 59 sen, setelah jatuh ke level terendah dari $ 30,40, level yang terakhir terlihat pada bulan April 2004.

Pada hari Selasa, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan mereka memperkirakan?produksi AS jatuh lebih cepat pada tahun 2016 daripada yang diperkirakan sebelumnya. EIA memperkirakan?produksi?jatuh ke rata-rata 8,7 juta barel per hari tahun ini dari 9,4 juta barel per hari dari tahun 2015.?Untuk 2017, EIA memproyeksikan produksi AS untuk rata-rata 8,5 juta barel per hari.

Harga minyak mentah AS diperkirakan akan rata-rata $ 38,54 pada tahun 2016 dan $ 47 pada tahun 2017, sementara Brent terlihat rata-rata $ 40,15 tahun ini dan $ 50 pada tahun 2017, menurut EIA.

Minyak mentah menguat pada awal perdagangan setelah bom bunuh diri mematikan mengguncang pusat Istanbul. Para pedagang mengatakan dukungan juga datang setelah menteri minyak Nigeria berkomentar bahwa ?beberapa? dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) anggota telah meminta pertemuan darurat.

Tapi penurunan?memudar setelah Menteri Perminyakan Uni Emirat Arab mengatakan bahwa strategi OPEC saat ini sedang bekerja. Sebaliknya, pedagang memilih untuk fokus pada kekenyangan global.

Irak, produsen terbesar kedua dalam Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), berencana untuk mengekspor sekitar 3,63 juta barel per hari dari terminal minyak selatan pada bulan Februari, kata sumber-sumber perdagangan.

Perlambatan ekonomi Tiongkok?telah membebani minyak, yang telah turun?lebih dari 70 persen dari nilainya dalam 18 bulan terakhir.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih?berpotensi mengalami tekanan dengan sentimen kelebihan pasokan minyak mentah dunia dan kekuatiran Tiongkok. Harga minyak akan bergerak dalam kisaran Support $30,00-$29,50 per barel, dan kisaran Resistance $31,00-$31,50 per barel.