Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Harga Minyak Mentah Naik Hampir 3% Jelang Kenaikan Suku Bunga AS

A pump jack is seen at sunrise near Bakersfield

Rifan Financindo Berjangka – Harga minyak mentah kembali naik hampir 3 persen pada penutupan perdagangan Rabu dinihari (16/12),?untuk hari kedua berturut-turut karena?short covering dari para pelaku pasar.

Namun kenaikan harga minyak mentah ini bagi para pedagang tidak lebih dari dukungan sekilas untuk minyak mentah menjelang perkiraan kenaikan suku bunga AS yang bisa mendukung?rally dolar.?Potensi pelemahan dengan sentimen kekenyangan pasokan global tetap membayangi.

Harga minyak mentah WTI menetap di 37,35 dollar per barel, naik 2,86 persen, atau $ 1,04. Harga minyak mentah?jatuh ke 34,53 dollar per barel sehari yang lalu, melayang di atas terendah dalam krisis keuangan di 32,40 dollar per barel.

Sedangkan harga minyak Brent naik 49 sen, atau 1,29 persen, pada 38,41 dollar per barel.

Dolar rebound dari sebelumnya enam minggu terhadap sekeranjang mata uang pada ekspektasi Federal Reserve akan mengumumkan pada hari Rabu kenaikan suku bunga pertama dalam hampir satu dekade. Penguatan dollar?membuat minyak dalam denominasi dolar lebih terjangkau untuk pemegang euro.

Lembaga pemeringkat kredit Moody mengatakan telah menurunkan estimasi minyak mentah Brent tahun?2016 ke $ 43 per barel dari $ 53 per barel pada prospek kelebihan pasokan yang berkepanjangan sebagai tambahan produksi dari Iran akan mengimbangi perlambatan dalam produksi?AS.

Analis di Danske Bank mengatakan harga minyak bisa jatuh di bawah $ 25 per barel sebelum tingkat output penurunan dan dukungan harga.

Dengan OPEC memompa kuat dan pengebor US memproduksi dalam jumlah besar minyak mentah, harga premi Brent / WTI telah menyusut 28 persen dalam satu minggu menjadi $ 1,95 per barel.

Sekretaris Jenderal OPEC Abdullah al-Badri, bagaimanapun, mengatakan harga minyak yang rendah saat ini tidak akan berlanjut dan akan naik dalam beberapa bulan atau satu tahun.

Pasar minyak biasanya melihat permintaan yang kuat menjelang akhir tahun dan menjelang musim dingin di belahan bumi utara sebagai puncak permintaan pemanas. Tetapi fenomena El Nino telah menyebabkan cuaca hangat musimnya dan permintaan yang terbatas untuk pemanasan.

Di Amerika Serikat, para pemimpin kongres beringsut menuju setuju untuk mencabut larangan ekspor AS minyak berusia 40 tahun yang bisa meringankan tekanan pada penyimpanan minyak di produsen terbesar dunia.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih berpotensi alami tekanan dengan sentimen kelebihan pasokan minyak dunia dan semakin menguatnya dollar dengan semakin mendekatnya kepastian kenaikan suku bunga AS Desember ini. Harga minyak akan bergerak menembus kisaran Support 35,35-33,35, jika harga berbalik menguat akan mencoba menembus kisaran Resistance 39,35-41,35.