Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Harga Minyak Mentah Naik Dengan Aksi Short Covering

2215017

Rifan Financindo Berjangka – Harga minyak mentah menguat pada penutupan perdagangan Jumat dinihari (15/01) dengan aksi short covering para pelaku pasar, setelah harga minyak mentah mencapai posisi baru?terendah 12-tahun di tengah kekhawatiran atas Iran yang menambah kekenyangan global yang lebih cepat dari yang diharapkan.

Minyak mentah Brent, patokan minyak mentah global, sebelumnya anjlok?di bawah $ 30 per barel untuk hari kedua berturut-turut sebelum rebound, setelah?badan pengawas nuklir PBB tampaknya akan mengkonfirmasi hari Jumat bahwa Iran telah membatasi program nuklirnya yang telah disepakati dengan kekuatan dunia, membuka jalan sanksi yang akan diangkat terhadap minyak.

Dengan pilihan untuk kontrak minyak mentah AS bulan depan berakhir di pemukiman Kamis, banyak pemain yang menutup?posisi, kata para pedagang.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) berakhir?naik?72 sen, atau 2,36 persen, pada $ 31,20 per barel, setelah mencapai sesi tinggi $ 31,77. WTI pernah mencapai titik terendah 12-tahun dari $ 29,93 awal pekan ini.

Harga minyak mentah Brent, patokan global, naik 69 sen, atau 2,3 ??persen, ke $ 31 per barel, setelah mencapai intraday tinggi $ 31,23. Brent?jatuh sebelumnya ke $ 29,73, terlemah sejak Februari 2004.
Brent telah kehilangan sekitar $ 7 per barel, hampir 20 persen dari nilainya, selama delapan sesi terakhir.

Barclays mengatakan telah menaikkan estimasi pasokan minyak Iran pada tingkat?cepat dari perkiraan sanksi Barat. Analis di bank mengatakan mereka sekarang menganggap bahwa Iran akan memproduksi hampir 700.000 barel per hari lebih banyak di kuartal keempat 2016 dibandingkan pada periode yang sama pada tahun 2015.

Iran telah mengatakan ekspor akan naik sebesar 1 juta barel per hari dalam waktu enam bulan dari sanksi yang diangkat.

Data menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS naik 234.000 barel pekan lalu, jauh lebih sedikit dari harapan, dibayangi oleh laporan?membangun 8,4 juta barel dalam bensin dan lebih dari 6 juta di sulingan, yang termasuk diesel dan minyak pemanas.

Di sisi positif, proyek minyak dan gas senilai $ 380?miliar? kini telah ditunda atau dibatalkan sejak 2014 sebagai perusahaan memangkas biaya untuk bertahan hidup karena merosotnya?harga minyak, termasuk $ 170?miliar? dari proyek yang direncanakan antara 2016 dan 2020, menurut laporan dari konsultan energi Wood?Mackenzie.

Norwegia mengatakan pada hari Kamis memperkirakan?investasi di sektor minyak dan gas jatuh ke 135 miliar Crown?($ 15,3 miliar) tahun ini, dari 150 miliar Crown?pada tahun 2015.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih?berpotensi mengalami tekanan dengan sentimen kelebihan pasokan minyak mentah dunia dan kekuatiran Tiongkok. Harga minyak akan bergerak dalam kisaran Support $29,70-$29,20 per barel, dan kisaran Resistance $31,70-$32,20 per barel.