Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Harga Emas Runtuh Usai Sentuh Rekor Tertinggi dalam 7 Tahun Terakhir

Kesepakatan Dagang AS-Tiongkok Tak Jelas, Harga Emas Antam Stagnan ...

PT. Rifan Financindo Berjangka – Harga emas turun pada perdagangan Rabu, sehari setelah mencapai rekor tertinggi dalam tujuh tahun terakhir. Hal ini karena dolar menguat dan investor membukukan keuntungan, meskipun kekhawatiran resesi global membuatnya berada di bawah harga dasar.

Harga emas di pasar spot turun 0,9 persen menjadi USD 1.711,40 per ons. Pada hari Selasa, harga telah melonjak sebanyak 1,9 persen ke level tertinggi sejak November 2012 di level USD 1.746,50.

Sedangkan harga emas berjangka AS turun 1,5 persen menjadi USD 1.742,80.

“Emas telah mengikuti pasar ekuitas, dan ekuitas menjual. Itu menyebabkan volatilitas dan seiring dengan dolar AS yang menguat. Itu membuat orang menyesuaikan portofolio mereka,” kata Bart Melek, Kepala Strategi Komoditas di TD Securities.

Saham global turun karena harga minyak turun dan adanya peringatan resesi global terburuk sejak 1930-an menggarisbawahi kerusakan ekonomi yang dilakukan oleh virus corona baru.

Sementara itu, dolar menguat di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa kerusakan ekonomi global dari wabah virus corona yang diprediksi akan berlarut-larut. Penjualan ritel AS mengalami penurunan pada bulan Maret.

Terlepas dari penurunan harga pada Rabu ini, Analis Commerzbank Carsten Fritsch, optimis harga emas dapat menembus USD 1.800 per ons pada akhir tahun.

“Dampak parah dari penguncian global terhadap ekonomi dan pasar keuangan, membanjirnya uang yang dikeluarkan oleh bank sentral dan pemerintah serta membengkaknya titik utang pemerintah terhadap permintaan emas yang terus-menerus meningkat sebagai tempat yang aman dan jalur penyelamatan terakhir,” kata dia.

Di tempat lain, harga perak turun 2,5 persen pada USD 15,42. Sementara platinum naik 0,6 persen menjadi USD 779,41. Sedangkan palladium turun 1,5 persen menjadi USD 2.184,97 per ons.

“Kami terus memperkirakan pasar paladium akan kekurangan pasokan tahun ini dan tahun depan, meskipun harapan industri terbaru untuk penjualan mobil anjlok setidaknya 14 persen,” ungkap Analis Standard Chartered Bank dalam sebuah catatan.

Baca juga :

pt rifan financindo

rifan financindo

pt rifan

PT. Rifan Financindo Berjangka

Sumber : Liputan6

PT. RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG