Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

GREENBACK DITUTUP MENGUAT PASKA DATA PERUMAHAN

currencyweathervan_1817597b318-620x370

Pada perdagangan valuta asing di hari Rabu(20/08) mata uang dolar AS telah diperdagangkan menguat terhadap rivalnya, ketika indikator batch segar pada sektor perumahan AS ditambah dengan laporan inflasi yang solid terus memberi harapan besar pada the Fed untuk meredakan program stimulus di musim gugur ini.

Saat penutupan sesi AS, EURUSD diperdagangkan melemah 0.32% di level 1.3320, USDJPY diperdagangkan menguat 0.33% di level 102.91, USDCHF diperdagangkan menguat 0.26% di level 0.9090, dan GBPUSD diperdagangkan melemah 0.67% di level 1.6616.

Dolar menguat terhadap euro dan sebagian besar mata uang lainnya setelah Departemen Perdagangan AS mengatakan bahwa jumlah izin bangunan yang dikeluarkan pada bulan Juli melonjak 8.1% menjadi 1.052.juta unit dari jumlah bulan Juni dari 973.000. Analis memperkirakan izin bangunan naik sebesar 2.5% menjadi 1.0 juta unit di bulan Juli.

Laporan ini juga menunjukkan bahwa housing starts AS melonjak 15.7% bulan lalu untuk memukul 1.093 juta unit dari jumlah bulan Juni sebesar 945.000, jauh melewati ekspektasi untuk kenaikan sebesar 8.6% menjadi 969.000 unit.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa indeks harga konsumen AS naik 0.1% bulan lalu dari Juni dan 2.0% pada tahun, kedua perkiraan pertemuan tokoh.

Harga konsumen inti, yang mengecualikan biaya makanan dan energi, naik tipis sebesar 0.1% bulan lalu.

Data memicu spekulasi pasar bahwa the Fed akan menutup program stimulus pembelian aset pada bulan Oktober dan menaikkan suku bunga beberapa waktu pada tahun 2015, yang akan memungkinkan dolar naik.

Memudarnya kekhawatiran bahwa Rusia-Ukraina konflik akan meningkat juga didukung greenback.

Euro, sementara itu, terus berada di bawah tekanan karena ekspektasi yang sedang berlangsung bahwa program stimulus moneter di AS akan angin pada saat yang sama Bank Sentral Eropa mengambil langkah untuk melonggarkan kebijakan.

Pound melemah secara luas sebelumnya Selasa setelah data resmi menunjukkan bahwa inflasi tahunan di Inggris melambat pada Juli, membatasi ekspektasi untuk kenaikan suku bunga.

Tingkat inflasi tahunan melambat ke level terendah dua bulan dari 1,6% di bulan Juli dari 1,9% pada bulan Juni. Para ekonom mengharapkan inflasi untuk mencentang turun ke 1,8%. Harga konsumen Inggris dikontrak 0,3% pada Juli dari Juni, lebih buruk dari perkiraan pasar untuk bulan-ke-bulan kontraksi 0,2%.

Greenback pun terpantau menguat terhadap mitra dolar AS, dengan USDCAD menguat 0.51% di level 1.0943, AUDUSD melemah 0.23% di level 0.9304, dan NZDUSD melemah 0.66% di level 0.8420.