Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Di Tengah Krisis Evergrande, Harga Minyak Melemah

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG – Harga minyak mengalami penurunan sekitar dua persen pada akhir perdagangan Selasa (21/9/2021) di Asia, karena investor semakin menghindari risiko, yang merugikan pasar saham dan mendorong dolar AS lebih kuat, membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Dolar, dilihat sebagai tempat yang aman, naik karena kekhawatiran tentang solvabilitas pengembang properti China Evergrande menakuti pasar ekuitas dan investor bersiap untuk Federal Reserve mengambil langkah lain menuju pengurangan pembelian aset atau tapering minggu ini.

“Karena dolar AS biasanya merupakan tempat yang aman, nilai tukarnya terhadap mata uang lainnya menguat, sebuah perkembangan yang melengkapi lingkungan penghindaran risiko dan mempengaruhi harga-harga komoditas, terutama minyak,” kata analis pasar minyak Rystad Energy Nishant Bhushan.

“Minyak menjadi lebih mahal untuk pasar non-dolar dan harga mendapat pukulan sebagai akibatnya, sebuah pergerakan bearish yang didukung oleh pasar saham itu sendiri dalam lingkungan penghindaran risiko.”

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November anjlok US$1,42 atau 1,9 persen, menjadi menetap di US$73,92 per barel setelah sempat tenggelam ke terendah sesi di US$73,52.

Adapun, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Oktober terpuruk US$1,68 atau 2,3 persen, menjadi ditutup pada US$70,29 per barel setelah sempat jatuh ke level US$69,86.

Namun, minyak mendapat dukungan dari tanda-tanda bahwa beberapa produksi Teluk AS akan tetap offline selama berbulan-bulan karena kerusakan akibat badai.

BacaJuga :

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA | Rifan Financindo Berjangka Gelar Sosialisasi Cerdas Berinvestasi

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA | PT Rifan Financindo Berjangka Buka Workshop Apa Itu Perusahaan Pialang, Masyarakat Harus Tahu

RIFAN FINANCINDO | Kerja Sama dengan USU, Rifan Financindo Siapkan Investor Masa Depan

PT RIFAN | Bursa Berjangka Indonesia Belum Maksimal Dilirik Investor

RIFANFINANCINDO | Rifan Financindo Intensifkan Edukasi

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA | Berburu keuntungan berlimpah melalui industri perdagangan berjangka komoditi

RIFAN | Rifan Financindo Optimistis Transaksi 500.000 Lot Tercapai

PT. RIFAN FINANCINDO BERJANGKA | Sharing & Diskusi Perusahaan Pialang Berjangka PT. RFB

PT. RIFAN | PT Rifan Financindo Berjangka Optimistis PBK Tetap Tumbuh di Medan

RIFAN BERJANGKA | Bisnis Investasi Perdagangan Berjangka Komoditi, Berpotensi tapi Perlu Kerja Keras

PT. RIFAN FINANCINDO | JFX, KBI dan Rifan Financindo Hadirkan Pusat Belajar Futures Trading di Kampus Universitas Sriwijaya

PT RIFANFINANCINDO | RFB Surabaya Bidik 250 Nasabah Baru hingga Akhir Tahun

PT RFB | PT RFB Gelar Media Workshop

PT RIFANFINANCINDO BERJANGKA | Mengenal Perdagangan Berjangka Komoditi, Begini Manfaat dan Cara Kenali Penipuan Berkedok PBK

RFB | RFB Masih Dipercaya, Transaksi Meningka

Brent telah melonjak 43 persen sepanjang tahun ini, didukung oleh pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya yang dikenail sebagai OPEC+, dan beberapa pemulihan permintaan setelah keruntuhan akibat pandemi tahun lalu.

Kerugian pada Senin (20/9/2021) terbatas karena penutupan pasokan di Teluk Meksiko AS menyusul terjangan dua badai baru-baru ini. Hingga Jumat (17/9/2021), perusahaan-perusahaan produsen hanya memiliki 23 persen produksi minyak mentah offline, atau 422.078 barel per hari.

Minyak mentah memangkas penurunannya pada Senin (20/9/2021) setelah Royal Dutch Shell mengatakan instalasi di Teluk Meksiko akan offline untuk perbaikan hingga akhir 2021 karena kerusakan akibat Badai Ida.

Fasilitas tersebut berfungsi sebagai stasiun transfer untuk semua hasil dari aset-aset perusahaan di koridor Mars wilayah Mississippi Canyon ke terminal-terminal minyak mentah di darat.

Analis Rystad Energy Artem Abramov memperkirakan produksi yang hilang akan menghapus 200.000 hingga 250.000 barel per hari (bph) pasokan minyak Teluk Meksiko selama beberapa bulan.

Sumber : Bisnis

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG