Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

AS-China Kembali Memanas, Bagaimana Nasib Harga Emas Pekan Ini

20170406-Donald Trump Bertemu dengan Xi Jinping di Florida-AP

PT. Rifan Financindo Berjangka – Harga emas telah berhasil kembali ke level USD 1.700 per ons pada perdagangan Jumat pekan lalu ketika Presiden AS Donald Trump menaikkan tekanan geopolitik dengan mengancam tarif baru terhadap China atas krisis virus Corona.

Namun, untuk pekan lalu emas turun lebih dari 1,5 persen. Meski demikian, para analis yakin bahwa logam mulia akan bergantung pada meningkatnya ketegangan geopolitik dan data ekonomi yang lebih buruk minggu ini.

Pakar Logam Gainesville Coins, Everett Millman mengatakan yang harus diwaspadai pada minggu ini adalah ketegangan AS-China dengan pasar yang mengincar potensi eskalasi dari kedua belah pihak.

“Itu benar-benar sesuatu yang seharusnya ada di radar semua orang karena itu bisa menjadi sangat buruk dengan sangat cepat,” katanya.

“Jauh sebelum coronavirus, faktor ekonomi makro dan geopolitik besar untuk harga emas adalah perang dagang antara AS dan Cina. Jadi, jika ketegangan itu meningkat lagi, kita bisa kembali ke penggerak utama pasar global, terutama jika China membalas secara retoris melawan AS,”  lanjut dia.

Trump mengatakan kepada wartawan pada Kamis pekan lalu bahwa perjanjian perdagangan fase-satu dengan China sekarang menjadi sekunder dari pandemi virus corona karena mengancam tarif baru terhadap Beijing.

“Kami menandatangani kesepakatan perdagangan di mana mereka seharusnya membeli, dan mereka sebenarnya telah membeli banyak. Tapi itu sekarang menjadi sekunder dari apa yang terjadi dengan virus,” kata Trump.

Sementara itu, Kepala strategi pasar Blue Line Futures Phillip Streible mengatakan dirinya masih optimis dengan pergerakan harga emas.

“Saya pikir USD 1.700 adalah zona nilai yang baik. Saya benar-benar ingin melihat pasar menahan (harga emas) USD 1.660,” ungkap dia.

Dari tahap awal munculnya pandemi Virus Corona COVID-19, teori konspirasi tentang asal-usul dan skala penyakit tersebar di platform online.

Di antara ini adalah klaim palsu bahwa virus itu merupakan bagian dari “program senjata biologi rahasia” China, dan klaim tak berdasar bahwa tim mata-mata Kanada-China telah mengirim Virus Corona baru ini ke Wuhan.

Klaim bahwa virus itu buatan manusia telah didorong oleh banyak kelompok konspirasi di Facebook, mengaburkan akun Twitter dan bahkan menemukan jalannya ke TV pemerintah Rusia yang ternama.

Dan berbulan-bulan menuju meledaknya pandemi, tidak hanya teori-teori ini tidak hilang, tetapi klaim baru dan tidak diverifikasi telah dipromosikan oleh pejabat pemerintah, politisi senior dan outlet media di China maupun AS.

Baca juga :

pt rifan financindo

rifan financindo

pt rifan

PT. Rifan Financindo Berjangka

Sumber : Liputan6

PT. RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG