Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Bursa Wall Street Berakhir Tertekan Pelemahan Minyak Mentah

Wall-Street-stock-broker2-700x357

Rifan Financindo Berjangka -?Bursa Saham Wall Street ditutup turun tajam pada penutupan perdagangan Selasa dinihari (26/01), tertekan penurunan harga minyak mentah, dimana investor menunggu masukan kunci pada laju pertumbuhan ekonomi.

Harga minyak mentah turun 5,75 persen, atau $ 1,85, pada $ 30,34 per barel, membalikkan banyak lonjakan 9 persen pada Jumat dengan laporan Irak memproduksi minyak mencapai rekor tinggi pada bulan Desember semakin meningkatan kekuatiran tentang kelebihan pasokan.

Indeks utama rata-rata berakhir di dekat posisi terendah sesi, dengan minyak mentah berjangka memperpanjang kerugian untuk perdagangan di bawah $ 30 per barel. Indeks S & P 500 dan Nasdaq komposit berakhir turun lebih dari 1,5 persen, sedangkan indeks Dow Jones turun lebih dari 200 poin.

Sektor Energi ditutup turun 4,5 persen sebagai pemberat terbesar dalam S & P, diikuti dengan penurunan lebih dari 3 persen pada sektor material.

Sektor materia, keuangan, energi dan industri adalah penurun terbesar dalam indeks S & P untuk tahun ini, masing-masing turun hampir 10 persen atau lebih pada penutupan Senin.

Saham Caterpillar ditutup turun 5 persen sebagai salah satu beban terbesar pada indeks Dow. Goldman Sachs menurunkan peringkat saham pembuat alat berat tersebut untuk ?menjual? dari ?netral? pada perkiraan pengembalian modal yang lebih rendah di tengah investasi infrastruktur global yang lebih rendah.

Goldman Sachs turun 3,66 persen menjadi berkontribusi terbesar dalam penurunan di Dow meskipun Nomura Securities mengupgrade untuk ?membeli? dari ?netral? dan target harganya.

Indeks komposit Nasdaq ditutup lebih dari 1,5 persen lebih rendah karena sebagian besar saham-saham teknologi utama menurun dan saham biotek tertekan. Amazon turun 0,03 persen.

Indeks Dow Transport ditutup hampir 1,9 persen lebih rendah, dengan Alaska Air memimpin hampir semua konstituen yang lebih rendah.

Saham McDonald ditutup naik 0,68 persen, dan salah satu dari tiga yang menguat di Dow. Saham sebentar melonjak lebih dari 2,5 persen pada perdagangan pagi untuk mencapai rekor tertinggi intraday setelah perusahaan raksasa makanan cepat saji tersebut mengatakan penjualan global restoran naik lebih baik dari yang diperkirakan 5 persen, dibantu oleh peluncuran all-day sarapan di Inggris, Amerika dan pemulihan permintaan di Tiongkok. Penjualan AS meningkat 5,7 persen.

Halliburton melaporkan laba sedikit di bawah perkiraan, tetapi perusahaan raksasa layanan ladang minyak tersebut mampu mendapatkan keuntungan dari pemotongan biaya di tengah penurunan harga minyak. Saham membalik keuntungan awal untuk menutup 3 persen lebih rendah.

D.R. Horton membukukan laba yang melampaui ekspektasi, dengan pendapatan juga di atas perkiraan. Order penjualan naik 9 persen dari tahun sebelumnya, dengan nilai order naik 12 persen. Saham ditutup turun 3,7 persen.

Saham Kimberly-Clark turun hampir 3,2 persen setelah perusahaan melaporkan hasil kuartalan yang tidak terjawab sedikit pada kedua laba dan pendapatan, mencatat dampak dari tidak menguntungkan tren mata uang asing. Penjualan organik melakukan kenaikan sebesar 5 persen.

Lebih dari 100 perusahaan pada indeks S & P 500 akan melaporkan pendapatan minggu ini. Perusahaan teknologi besar akan mengumumkan hasil kuartalan dalam beberapa hari ke depan termasuk Apple pada hari Selasa, Facebook pada Rabu dan Amazon.com dan Microsoft pada hari Kamis.

Dalam berita perusahaan lain, Johnson Controls, pembuat baterai mobil AS dan peralatan pemanasan ventilasi, mengatakan akan bergabung dengan perusahaan pembuat proteksi kebakaran dan sistem keamanan yang berbasis di rlanida, Tyco International. Saham Johnson Controls ditutup 3,9 persen lebih rendah, sedangkan Tyco melonjak 11,6 persen.

Saham Sprint jatuh 12,2 persen setelah laporan perusahaan akan memangkas 2.500 pekerjaan sebagai bagian dari rencana $ 2,5 miliar biaya penghematan.

Tidak ada data ekonomi utama yang diharapkan pada Senin. Indeks Fed Dallas produksi manufaktur Januari berada di posisi negatif 10,2 dibandingkan 12,7 pada bulan Desember. Indeks aktivitas bisnis minus 34,6 dibandingkan 21,6 dikurangi bulan sebelumnya.

Kepercayaan konsumen diumumkan Selasa, menjelang sentimen konsumen dan GDP kuartal keempat pada hari Jumat. Juga dalam fokus adalah pertemuan Federal Reserve Selasa dan Rabu, serta pertemuan Bank of Jepang akhir pekan ini.

Hasil Treasury diadakan lebih rendah, dengan yield 2-tahun di dekat 0,87 persen dan yield 10-tahun di 2,01 persen.

Indeks dolar AS diperdagangkan sedikit lebih rendah terhadap mata uang utama dunia, dengan euro di atas $ 1,08 dan yen di ? 118,49 terhadap greenback.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 208,29 poin, atau 1,29 persen, di 15,885.22, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan Wal-Mart, sedangkan saham McDonald dan Coca-Cola naik tertinggi.

Indeks S & P 500 ditutup turun 29,82 poin, atau 1,56 persen, pada 1,877.08, dengan sektor energi memimpin semua 10 sektor yang lebih rendah.

Indeks Nasdaq ditutup turun 72,69 poin, atau 1,58 persen, pada 4,518.49. Saham Apple ditutup hampir 2 persen lebih rendah, sedangkan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) berakhir hampir 1,7 persen lebih rendah.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi AS yang diperkirakan mixed.

Consumer Confidence Januari, diindikasikan akan sama dengan hasil sebelumnya pada 96.5

Markit Services PMI Flash Januari, diindikasikan berada pada posisi 54, turun dari hasil sebelumnya pada 54.3

Markit Composite PMI Flash Januari, diperkirakan berada pada posisi 54.4, naik dari hasil sebelumnya pada 54

House Price Index MoM November, diindikasikan berada di posisi 0.4%, turun dari hasil sebelumnya pada 0.5%.

S&P/Case-Shiller Home Price YoY November, diindikasikan berada pada posisi 5.7%, naik dari hasil sebelumnya pada 5.5%

S&P/Case-Shiller Home Price MoM November, diindikasikan berada pada posisi 0.1%, sama dari hasil sebelumnya pada 0.1%

Richmond Fed Manufacturing Index, diindikasikan berada pada posisi 3, turun dari hasil sebelumnya pada posisi 6

Analyst Vibiz Research memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak melemah terbatas jika harga minyak kembali turun, karena data fundamental ekonomi yang belum kuat.