Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Bursa Wall Street Berakhir Mixed Terpengaruh Penurunan Tajam Minyak Mentah

289628_bursa-efek-new-york_663_382

Rifan Financindo Berjangka – Bursa Wall Street ditutup mixed pada penutupan perdagangan Selasa dinihari tadi (12/01) tertekan merosotnya harga minyak mentah.

Harga minyak mentah kembali anjlok tajam pada penutupan perdagangan Selasa dinihari tadi (12/01) dengan harga terjun ke posisi baru terendah 12-tahun tertekan tergelincirnya?pasar saham Tiongkok. Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) berada pada?31,41 dollar per barel, turun $ 1,75, atau 5,28 persen. Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun sebesar $ 1,99 di 31,56 dollar per barel.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 52,12 poin, atau 0,32 persen, di 16,398.57, dengan kenaikan tertinggi saham Cisco, dan saham DuPont penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 1,64 poin, atau 0,09 persen, pada 1,923.67, dengan sektor konsumen memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi, sedangkan sektor penurun terbesar.

Indeks Nasdaq ditutup turun 5,64 poin, atau 0,12 persen, pada 4,637.99.

Indeks komposit Nasdaq menutup 0,12 persen lebih rendah setelah jatuh 1 persen pada perdagangan sore, karena beberapa saham teknologi utama berjuang untuk menahan lebih tinggi dan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) menurun. ETF ditutup turun sekitar 3,5 persen, lebih dari 25 persen dari 52 minggu intraday yang tinggi .

Mike Bailey, direktur dan kepala penelitian di FBB Capital Partners, menyatakan beberapa penurunan saham biotek untuk ?merger arbitrase? setelah berita sebelumnya bahwa Shire akan mengakuisisi pembuat obat Baxalta untuk $ 32 miliar dalam bentuk tunai dan saham. Dia juga mencatat kemungkinan beberapa kekecewaan investor di tengah JPMorgan Health Care Conference.

Saham Apple ditutup naik 1,62 persen setelah berita layanan perusahaan Apple Music melampaui 10 juta pelanggan. Secara terpisah, Mizuho upgrade saham tersebut untuk ?membeli? dari ?netral.?

Sektor perawatan kesehatan, material dan energi turun lebih dari 1 persen sebagai yang mengalami penurunan dalam S & P 500.

Sektor Energi ditutup hampir 2,1 persen lebih rendah sebagai penurunan terbesar.
Saham material ditutup turun hampir 1,6 persen karena Freeport-McMoRan kehilangan 20,3 persen. Tembaga diperdagangkan lebih dari 2 persen lebih rendah jatuh di bawah $ 1,97 dan memukul terendah sejak April 2009.

Penurunan tajam di Freeport datang di tengah berita Arch Coal mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11, sebagai bagian dari perjanjian restrukturisasi yang dicapai dengan kreditur yang memegang lebih dari $ 4,5 miliar utang perusahaan tambang batubara.

Indeks Russell 2000, yang berisi banyak saham energi dan bioteknologi, ditutup sedikit lebih rendah untuk menahan 20 persen dari 52 minggu yang tinggi. Dalam perdagangan intraday, indeks sebentar jatuh lebih dari 20 persen dari 52 minggu intraday tinggi, di wilayah pasar bearish.

Indeks Dow Jones Industrial Average dan indeks komposit Nasdaq tetap lebih dari 10 persen di bawah level tertinggi intraday 52 minggu mereka, di wilayah koreksi. The S & P 500 yang diselenggarakan dalam 10 persen dari 52 minggu yang tinggi.

Hasil Treasury tetap stabil, dengan yield 2-tahun di dekat 0,94 persen dan yield 10-tahun sekitar 2,17 persen.

Dolar AS bertahan sekitar 0,3 persen lebih tinggi terhadap mata uang utama dunia, dengan euro di bawah $ 1,09 dan yen di ? 117,75 terhadap dollar.

Dalam berita ekonomi, Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart mengatakan dalam sebuah laporan Reuters mungkin tidak ada data inflasi yang cukup baik untuk mendukung kenaikan suku bunga AS berikutnya pada bulan Maret, tetapi perekonomian harus tumbuh cukup untuk mendukung kenaikan selama sisa tahun ini. Dia juga mengatakan bahwa perlambatan di Tiongkok dan anjloknya harga minyak sekarang menjadi tantangan utama untuk ekonomi AS.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi JOLTs Job Opening November yang diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat dari hasil sebelumnya.

Analyst Vibiz Research memperkirakan pergerakan bursa Wall Street akan dipengaruhi pergerakan bursa Tiongkok, juga pergerakan harga minyak mentah, jika tercatat hasil negatif, maka akan menekan bursa Wall Street.