Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Bursa Wall Street Akhir Pekan Tertekan Kekuatiran Tiongkok dan Perlambatan Global

Traders work on the floor of the New York Stock Exchange

Rifan Financindo Berjangka – Bursa saham Wall Street Saham ditutup turun pada pentupan perdagangan Sabtu dinihari (09/01) karena kekhawatiran Tiongkok dan perlambatan ekonomi global.

Bank Rakyat China mengatakan Jumat lebih lanjut akan meliberalisasi suku bunga, Reuters melaporkan. Bank sentral juga mengatakan akan membuat yuan lebih internasional dan menjaga mata uang pada dasarnya stabil, dengan langkah-langkah kebijakan lain.

?Hal di Tiongkok tentu akan melalui transisi. Kami tidak mencatat perkiraan pertumbuhan untuk Tiongkok. ? kata analis UBS ?Lefkowitz. ?Ada banyak tangan dalam hal kebijakan Tiongkok yang menciptakan ketidakpastian.?

UBS mengatakan prospek 2016 diperkirakan ekonomi Tiongkok tumbuh 6,2 persen tahun ini.

Kekuatiran Tiongkok dan Global mengalahkan hasil tenaga kerja yang meningkat.

The nonfarm payrolls laporan terakhir untuk tahun 2015 menunjukkan penciptaan 292.000 pekerjaan, melampaui ekspektasi. Tingkat pengangguran 5,0 persen. Penghasilan per jam rata-rata menurun satu persen, untuk keuntungan tahunan sebesar 2,5 persen, terutama karena upah itu luar biasa lemah pada bulan Desember 2014, kata Reuters.

The Fed Atlanta menurunkan proyeksi GDPNow untuk pertumbuhan PDB riil (tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman) pada kuartal keempat 2015 pada posisi 0,8 persen, turun dari 1,0 persen, setelah data menunjukkan persediaan grosir turun 0,3 persen pada November.

Harapan untuk kenaikan suku Federal Reserve pada tahun 2016 naik Jumat setelah laporan pekerjaan. Dua laporan kerja lebih banyak dan data lainnya, sebelum bank sentral diharapkan untuk mempertimbangkan kenaikan suku bunga lanjutan, pada bulan Maret.

Presiden Fed San Francisco, John Williams, anggota non-voting, mengatakan Jumat bahwa empat kenaikan suku bunga konsisten dengan jalur bertahap Fed, sementara itu akan memakan waktu tiga tahun untuk mencapai tingkat dana yang stabil. Dia menambahkan bahwa inflasi dua persen kemungkinan pada akhir 2017.

Sedangkan anggota Fed non-voting, Presiden Fed Richmond Jeffrey M. Lacker, mengatakan dalam sebuah laporan Dow Jones bahwa data ketenagakerjaan Desember menunjukkan ?pertumbuhan yang sangat kuat.?

Indeks dolar AS bertahan sekitar 0,2 persen lebih tinggi terhadap mata uang utama dunia, dengan euro dekat $ 1,09 dan yen di ? 117,56 terhadap dollar.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 167,65 poin, atau 1,02 persen, di 16,346.45, dengan penurunan tertinggi saham Cisco, sedangkan saham Microsoft dan Apple yang positif.

Indeks Dow Jones turun 6,19 persen selama seminggu, dengan saham JPMorgan Chase dan saham Boeing turun lebih dari 10 persen sebagai pemain terburuk. Hanya Wal-Mart yang lebih tinggi untuk minggu ini, naik 3,65 persen.

Indeks S & P 500 ditutup turun 21,06 poin, atau 1,08 persen, pada 1,922.03, dengan sektor keuangan memimpin semua 10 sektor yang lebih rendah.

Indeks jatuh 5,96 persen untuk minggu ini dengan semua sektor yang lebih rendah, dipimpin oleh penurunan 7,82 persen di sektor material.

Indeks komposit Nasdaq turun 45,80 poin ditutup, atau 0,98 persen, pada 4,643.63.

Indeks Nasdaq turun 7,26 persen untuk seminggu.

Indeks Dow angkutan ditutup turun 0,7 persen, terjadi penurunan mingguan 7,49 persen.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi AS Fed Labor Market Conditions Index yang diperkirakan akan ada pada posisi -0,32, turun dari hasil sebelumnya pada 0,5.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak memperhatikan pergerakan harga minyak mentah, yang jika melemah akan memberikan potensi penekanan lanjutan bagi bursa Wall Street. Demikian juga jika rilis data Fed Labor Market Conditions Index terjadi melemah,akan menekan burs Wall Street.