Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Bursa Eropa Ditutup Menguat Mengabaikan Kekuatiran Pertumbuhan Tiongkok

unieropa1-700x357

Rifan Financindo Berjangka – Bursa Eropa ditutup naik pada Selasa malam (05/01), menepis kekuatiran perlambatan Tiongkok dan mencermati harga minyak mentah dunia.

Indeks FTSE 100 ditutup pada posisi 6.137,24, naik 43,81 poin atau 0,72%

Indeks DAX ditutup pada posisi 10.310,10, naik 26,66 poin atau 0,26%

Indeks CAC 40 ditutup pada posisi 4.537,63, naik 15,18 poin atau 0,34%

Indeks IBEX 35 ditutup pada posisi 9.335,20, naik 22.00 poin atau 0,24%

Pan-Eropa STOXX 600 berakhir naik 0,6 persen , dengan sebagian besar sektor berakhir di wilayah positif.

Dalam upaya untuk menenangkan pasar, bank sentral China menyuntikkan 130 miliar yuan ($ 19,9 miliar) dana jangka pendek ke dalam sistem keuangan negara. Namun, saham China terombang-ambing antara keuntungan dan kerugian.

Pengawas sekuritas Tiongkok, China Securities Regulatory Commission (CSRC), membela penggunaan sebuah sirkuit pemutus baru di negaranya hari Senin, mengatakan bahwa hal tersebut dilindungi mekanisme investor dan pasar tenang.

Intervensi Bank Rakyat China (PBoC) membantu mendorong harga logam sedikit lebih tinggi, mendorong sektor sumber daya dasar naik tajam, setelah terpukul pada hari Senin. Saham Glencore dan sektor ArcelorMittal menjadi top gainers di sektor ini, ditutup naik masing-masing 3,5 persen dan 6,1 persen.

Namun, harga minyak terus membebani sentimen, baik minyak mentah Brent dan minyak mentah AS tergelincir tajam di tengah kekhawatiran Tiongkok dan dolar AS yang kuat. Keduanya ada salam perdagangan rendah hingga pertengahan pada $ 36 sesi Eropa. Penurunan disebabkan stok minyak jatuh, mendorong saham perusahaan jasa minyak Subsea 7 menekan indeks STOXX 600, turun 10 persen.

Saham Oranye dan Bouygues berada dalam fokus setelah oranye dikonfirmasi dalam pembicaraan dengan Bouygues untuk membeli Unit telekomunikasi tersebut. Saham kedua perusahaan ditutup lebih tinggi dan memberikan dorongan untuk saham lain di sektor ini. Saham Numericable-SFR melonjak ke puncak, naik lebih dari 12 persen sementara saham Altice melonjak 9,3 persen. Saham perusahan Prancis, Iliad juga membukukan keuntungan kuat.

Saham perusahaan Rantai supermarket Tesco Inggris nanik tertinggi, namun tetap 1,5 persen lebih tinggi pada penutupan, setelah Deutsche Bank menaikkan outlook pada saham dari ?menahan? menjadi ?membeli?.

Pengecer lain, Sainsbury menegaskan bahwa pihaknya telah melakukan pendekatan ke Home Retail Group pada bulan November, namun langkah itu akhirnya ditolak. Saham Sainsbury merosot tajam setelah berita itu, ditutup turun lebih dari 5 persen , sedangkan yang terdaftar di London, saham Home Retail meroket 41 persen.

Sementara itu, peritel pakaian Inggris, Next melaporkan hasil mengecewakan penjualan kuartal keempat yang disebabkan cuaca sangat hangat di bulan November dan Desember, membuat saham ditutup melemah tajam, sebesar 4,6 persen.

Saham produsen mobil Jerman Volkswagen tergelincir turun 4 persen setelah Departemen Kehakiman AS menggugat perusahaan karena diduga melakukan kecurangan dalam uji emisi dengan menginstal software khusus.

Sore ini akan dirilis data indikator ekonomi kawasan Eropa yaitu Markit Composite Final dan arkit Service Final Desember, yang diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan alami penurunan. Sedangkan data PPI November untuk bulanan dan tahunan diindikasikan berakhir mixed.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati data indikator ekonomi AS dan persediaan minyak mentah AS. Jika hasil persediaan minyak mentah turun, maka akan menaikkan bursa global, termasuk bursa Eropa, namun jika terjadi sebaliknya, maka akan menekan bursa Eropa.