Ruko S.Parman Corner Unit 5 & 6 Jl. S. Parman No. 47A, Semarang 50231 Telp : (024) 850 8868 (Hunting), Fax : (024) 850 886" />

PT.RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SEMARANG

Akhir Bursa Wall Street Tertekan Merosotnya Harga Minyak dan Kekuatiran Perlambatan Global

Wall-Street

Rifan Financindo Berjangka – Bursa Wall Street ditutup turun dalam penutupan perdagangan Kamis dinihari tadi (14/01) tertekan merosotnya harga minyak mentah dan kekuatiran perlambatan ekonomi global.

Harga minyak tetap mendekati posisi terendah dalam lebih dari satu dekade. Harga minyak mentah berjangka WTI ditutup naik 4 sen, atau 0,13 persen, pada $ 30,48 per barel. WTI sempat jatuh di bawah psikologis kunci $ 30 tingkat Selasa dan memukul 12 tahun segar rendah.

Sedangkan harga minyak mentah Brent sempat jatuh di bawah $ 30 per barel di perdagangan intraday Rabu dan menetap di $ 30,31 per barel, penutupan pertama di bawah minyak mentah AS sejak 30 Desember 2015.

Impor minyak mentah Tiongkok mencapai rekor tinggi pada bulan Desember, sedangkan impor tembaga adalah yang tertinggi kedua pada catatan, menurut data bea cukai.

Keseluruhan ekspor dan impor Tiongkok turun kurang dari yang diharapkan pada bulan Desember, meninggalkan surplus perdagangan lebih dari $ 60 miliar untuk bulan itu, data menunjukkan. Ekonomi Tiongkok kemungkinan memiliki pertumbuhan tahunan yang terlemah dalam 25 tahun. Data PDB Tiongkok diperkirakan dirilis pekan depan.

Yuan China tetap stabil untuk hari keempat berturut-turut, dengan Bank Rakyat China menetapkan titik tengah kurs tetap Yuan terhadap dolar AS di 6,5630, dibandingkan dengan kurs tetap kemarin 6,5628.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 364,81 poin, atau 2,21 persen, di 16,151.41, dengan penurunan tertinggi saham Home Depot, sedangkan saham Exxon Mobil naik tertinggi.

Indeks S & P 500 ditutup turun 48,40 poin, atau 2,50 persen, pada 1,890.28, dengan sektor konsumen memimpin semua 10 sektor yang lebih rendah.

Indeks komposit Nasdaq ditutup turun 159,85 poin, atau 3,41 persen, pada 4,526.06.

Indeks Dow Jones Industrial Average berakhir sekitar 365 poin lebih rendah setelah jatuh sebentar 393 poin dalam perdagangan sore, dengan Home Depot salah satu kontributor terbesar untuk kerugian. Goldman Sachs dan Boeing juga di antara kontributor penurunan.

Indeks Dow Transport ditutup turun 3,68 persen pada tingkat terendah dalam lebih dari dua tahun.

Indeks S & P 500 ditutup turun 2,5 persen, berakhir di bawah level kunci psikologis 1.900 untuk pertama kalinya sejak 29 September. Indeks jatuh di bawah level dalam perdagangan intraday untuk pertama kalinya sejak 2 Oktober 2015. Sektor konsumen adalah penurun terbesar dalam sektor.

Indeks komposit Nasdaq paling buruk, menutup turun 3,4 persen. Saham Amazon turun 5,8 persen dan Nasdaq iShares Bioteknologi ETF (IBB) kehilangan 5,4 persen. Saham Apple berbalik lebih rendah untuk menutup hampir 2,6 persen lebih rendah.

Saham Netflix ditutup turun hampir 8,6 persen. Saham Netflix dan Amazon keduanya lebih dari dua kali lipat pada tahun 2015 sebagai top performer dalam S & P 500.

Beberapa pedagang juga mengatakan faktor di balik penurunan saham adalah berita bahwa raksasa bir AB InBev telah meluncurkan tujuh tahap obligasi $ 46 miliar, obligasi korporasi terbesar kedua pada catatan, sumber pasar mengatakan IFR, Rabu.

Sektor Energi turun 1,78 persen setelah awalnya mencoba untuk perdagangan yang lebih tinggi. Minyak menyerahkan keuntungan sebelumnya lebih dari 3 persen setelah data persediaan minyak mentah mingguan menunjukkan membangun dari 234.000 barel dan kenaikan 8,4 juta barel bensin, menurut Dow Jones.

IShares MSCI Emerging Markets ETF (EEM) ditutup turun 1,05 persen setelah sebelumnya mencoba untuk naik.

Harga Tembaga menyerah upaya sebelumnya di keuntungan untuk memukul terendah di dekat-tujuh tahun. Saham Freeport-McMoRan memperpanjang penurunan tajam minggu untuk menutup 9 persen.

Dalam pidato hari Rabu, Presiden Fed Boston Eric Rosengren mengatakan pertumbuhan ekonomi global dan AS mungkin tergelincir dan memaksa Federal Reserve melakukan kenaikan bertahap suku bunga.

Secara terpisah, Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan bank sentral harus menaikkan suku bunga hanya dua atau tiga kali tahun ini diberikan tantangan untuk inflasi mencapai target 2 persen, Reuters melaporkan.

Fed Beige Book mengatakan kegiatan ekonomi diperluas di sembilan dari 12 distrik. Pertumbuhan adalah sederhana di sebagian besar kabupaten.

Hasil Treasury diadakan di dekat posisi terendah hari Selasa, dengan yield 2-tahun di 0,91 persen dan yield 10-tahun di 2,07 persen.

Dolar AS diperdagangkan flat terhadap mata uang utama dunia, dengan euro dekat $ 1,088 dan yen di ? 117,81 terhadap dollar.

Dalam berita ekonomi lainnya, Volume aplikasi hipotek meningkat 21,3 persen pekan lalu dibandingkan minggu sebelumnya secara musiman disesuaikan, menurut Mortgage Bankers Association.

Malam nanti akan dirilis beberapa data indikator ekonomi.

Export Prices (MoM) Desember, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus berada pada posisi -0,5%, naik dari sebelumnya pada -0,6%.

Import Prices (MoM) Desember, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus berada pada posisi -1,4%, turun jauh dari sebelumnya pada -0,4%.

Initial Jobless Claim 9 Jan, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus berada pada posisi 275K, turun dari sebelumnya pada 277K.

Analyst Vibiz Research memperkirakan bursa Wall Street berpotensi kembali tertekan dengan hasil indikator ekonomi yang didominasi pelemahan, apalagi jika harga minyak mentah kembali anjlok.